Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Siti_Kumaeroh-1402408310-Bab_5 Oktober 26, 2008

Filed under: BAB V — pgsdunnes2008 @ 8:43 pm

Disusun Oleh :

Nama                  : Siti Kumaeroh

NIM                   : 1402408310

Rombel               : 03

Kelas                  : 1E

Mata Kuliah        : Bahasa Indonesia

Pengampu           : Bapak Umar Samadhy

Jurusan                : Pend. Guru SD

Fakultas              : FIP UNNES

Alamat                : Ds. Brumbung Rt/Rw.03/IV   Mranggen, Demak

BAB 5

TATARAN LINGUISTIK (2);

MORFOLOGI

Kita kembali dulu melihat arus ujaran yang diberikan pada bab fonologi yang lalu { kedua orang itu meninggalkan ruang siding meskipun belum selesai}. Secara bertahap telah kita segmentasikan ujaran itu, sehngga akhirnya kita dapatkan suatu bunyi terkecil dari arus ujaran itu disebut Fonem. Diatas satuan fonem yang fungsional itu ada satuan yang lebih tinggi yang disebut silabel.

Diatas satuan silabel itu secara kualitas ada satuan lain yang fungsional yang disebut morfem. Sebagai satuan fungsional, morfem ini merupakan satuan grametikal terkecil yang mempunyai makna.

5.1 MORFEM

Tata bahasa tradisional tidak mengenal konsep maupun istilah morfom, karena konsep morfem baru diperkenalkan oleh kaun struktualis pada abad ke duapuluhan.

5.1.1 Identifikasi Morfem

Untuk menentukan sebuah satuan bentuk adalah morfem atau bukan, kita harus membandingkan bentuk tersebut didalam kehadirannya dengan bentuk – bentuk yang lain. Kalau bentuk tersebut ternyata berulang – ulang maka  bentuk itu adalah sebuah morfem. Selain itu kita juga harus mengenal maknanya.

5.1.2 Morf dan Alomorf

Morfem adalah bentuk yang sama, yang terdapat berulang – ulang dalan satuan yang lain. Sedangkan alomorf adalah perwujudan konkret dari sebuah morfem. Selain itu bias juga morf dan alomorf adalah dua buah nama untuk sebuah bentuk yang sama. Morf merupakan nama untuk semua bentuk yang belum diketahui. Sedangkan alomorf merupakan nama untuk bentuk tersebut kalau sudah diketahui status morfemnya.

5.1.3 Klsifikasi Morfem

Morfem – morfem dalam setiap bahasa diklasifikasikan berdasarkan beberapa criteria, Antara lain:

1. Morfem Bebas dan Morfem Terikat.

Morfem bebas adalah morfem yang tanpa kehadiran morfem lain dapat muncul dalam pertuturan. Misalnya, bentuk pulang, makan, runah, dan bagus. Morfem terikat adalah morfem yang tanpa digabung dulu dengan morfem lain tidak dapat muncul dalam pertuturan.

Menurut Vehaar kalimat imperative adalah kalimat ubahan dari kalimat deklaratif. Dalam kalimat deklaratif  harus digunakan prefiks inflektif, sedangkan dalam kalimat imperative, juga dalam kalimat parsitif harus digunakan prefiks inflektif Ө. Sedangkan yang disebut klitika adalah bentuk – bentuk singkat, biasanya hanya satu silabel, secara fonologis tidak mendapat tekanan, kemunculannya dalam pertuturan selalu melekat pada bentuk lain tetapi dapaat dipisahakan.

2. Morfem Utuh  dan Morfem Terbagi

Semua morfem dasar bebas yang dibicarakan adalah termasuk morfem utuh. Seperti {meja}, {kursi},{kecil}, dll.Begitu juga dengan sebagian morfem terikat seperti {ber -},{henti},{juang}. Sedangkan morfem terbagi adalah sebuah morfem yang terdiri dari dua buah bagian yang terpisah.

3. Morfem Segmental dan Suprasegmental

Morfem segmental adalah morfem yang terbentuk oleh fonem – fonem segmental, seperti morfem {lihat},{lah}, dan {sikat}. Jadi semua morfem yang berwujud bunyi adalah morfem segmental. Sedangkan morfeM suprasegmental adalah morfem yang dibentuk oleh unsure – unsure suprasegmental, seperti tekanan, nada, durasi dan sebagainya.

4. Morfem Beralomorf Zero

Morfem beralomorf zero adalah morfem yang salah satu alomorfnya tidak berwujud bunyi segmental maupun berupa prosodi (unsure suprasegmental), melainkan berupa kekosongan.

5. Morfem Bermakna Leksikal dan Morfem Tidak Bermakna leksikal

Morfem bermakna leksikal adalah morfem – morfem yang secara inheren telah memiliki makna pada dirinya sendiri, tanpa perlu terproses dulu dengan morfem lain. Sedangkan, morfem tidak bermakna leksikal biasanya tidak mempunyai makna apa – apa pada dirinya sendiri.

5.1.4 Morfem Dasar, Bentuk Dasar, Pangkal (stem) dan Akar (root)

Istilah morfem dasar biasanya digunakan sebagai dikotomi dengan morfem afiks. Istilah bentuk dasar biasanya digunakan untuk menyebut sebuah bentuk yang menjadi dasar dalam suatu proses morfologi. Istilah Pangkal (stem) digunakan untuk menyebut bentuk dasar dalam proses infleksi, atau proses pembubuhan afiks inflektif.

Sedangkan akar digunakan untuk menyebut bentuk yang tidak dapat dianalisis lebih jauh.

5.2 KATA

5.2.1 Hakikat Kata

Menurut bahasawan tradisional, kata adalah suatu bahasa yang memiliki suatu pengertian. Sedangkan, menurut Bloomfild, kata adalah satuan bebas terkecil yang tidak pernah diulas atau dikomentari, seolah – olah batasan itu sendiri bersifat final.

5.2.2 Klasifikasi Kata

Dalam mengklasifikasikan kata tidak pernah tertuntaskan karena bahasa mempunyai  cirinya masing – masing dan criteria yang digunakan untuk membuat klasifikasi kata itu bias bermacam – macam.

Dengan mengenal kelas sebuah kata, yang dapat kita identifikasikan dari ciri – cicinya. Selain itu kita dapat memprediksikan penggunaan kata itu dalam ujaran.

5.2.3 Pembentukan Kata

Pembentukan itu mempunyai dua sifat yaitu :

1. Inflektif

Alat yang digunakan untuk penyesuaian bentuk itu biasanya berupa afiks, yang mungkin berupa prefiks, infiks atau juga berupa modifikasi internal, yakni perubahan yang terjadi didalam bentuk  dasar itu.

2. Derivatif

Pembentukan kata secara inflektif itu tidak membentuk kata baru atau kata lain yang berbeda. Sedangkan pembentukan kata secaea derivative membentuk kata baru, kata identitas leksikalnya tidak sama dengan kata dasarnya.

5.3 PROSES MORFEMIS

Proses Morfemis ini berkenaan dengan :

1. Afiksasi

Afiksasi adalah proses pembubuhan afiks pada sebuah dasar atau bentuk dasar. Dalam proses ini terlibat unsure – unsur yaitu:

(1) Bentuk dasar atau dasar yang menjadi dasar dalam proses afiksasi dapat berupa akar, yakni bentuk terkecil yang tidak dapat disegmentasikan lagi.

(2) Afiks adalah sebuah bentuk, biasanya berupa morfem terikat, yang diimbuhkan pada sebuah dasar  dalam proses penbentukan kata.

(3) Makna Grametikal yang dihasilkan

Dilihat dari posisi melekatnya pada bentuk dasr biasanya dibedakan adanya

a.) Prefiks, adalah afiks yang diimbuhkan dimuka bentuk dasar.

b.) Infiks, adalah afiks yang diimbuhkan ditengah bentuk dasar.

c.) Sufiks, adalah afiks yang diimbuhkan pada posisi akhir bentuk dasar.

d.) Konfiks, adalah afiks yang berupa morfem terbagi, yang baguan pertama berposisi  pada awal bentuk dasar dan bagian yang kedua pada akhir bentuk dasar.

e.) Interfika, adalah afiks yang berwujud vocal – vocal yang diimbuhkan pada keseluruhan dasar.

2. Reduplikasi

Reduplikasi adalah proses morfemis yang mengulang bentuk dasar, baik secara keseluruhan, secara sebagian, maupun dengan perubahan bunyi. Proses reduplikasi dapat bersifat paradigmatic (infleksional) dan dapat pula bersifat derivasional. Reduplikasi yang paradigmatic tidak mengubah identitas leksikal, melainkan hanya memberi makna gramatikal. Sedangkan yang bersifat derivasional membentuk kata baru atau kata yang identitas leksikalnya berbeda dengan bentuk dasarnya.

3. Komposisi

Komposisi adalah hasil dan proses penggabungan morfem dasar, baik yang bebas maupun terikat, sehingga terbentuk sebuah konstruksi yang memiliki identitas leksikal yang berbeda, atau yang baru. Vehaar (1978) menyatakan suatu komposisi disebut kata majemuk kalau hubungan kedua unsurenya tidak bersifat sintaksis. Sedangkan Kridalaksana (1985) menyatakan kata majemuk haruslah tetap berstatus kata. Selain itu kata majemuk harus dibedakan dari idiom, sebab kata majemuk adalah konsep sintaksis, sedangkan idiom adalah konsep semantis.

4. Konversi, Modifikasi internal, dan Suplesi

Korversi, sering disebut juga derivasi zero, transmutasi, dan transposisi, adalah proses pembentukan kata dari sebuah kata menjadi kata lain tanpa perubahan unsure segmental. Modifikasi Iternal adalah proses pembentukan kata dengan penambahan unsure – unsure kedalam morfem yang berkerangka tetap. Ada jenis modifikasi internal lain yang disebut suplesi. Dalam proses suplesi perubahannya sangat ekstrem karena cirri – cirri bentuk dasar itu berubah total.

5. Pemendekan

Pemendekan adalah proses penanggalan bagian-bagian leksem atau gabungan leksem sehingga menjadi sebuah bentuk singkat, tetapi maknanya tetap sama dengan makna bentuk utuhnya.

6. Produktifitas Proses Moprfemis

Produktifitas proses morfemis adalah dapat tidaknya proses pembentukan kata itu terutama afiksasi, reduplikasi dan komposisi, digunakan berulang – ulang yang secara relative tak terbatas artinya ada kemungkinan menambah bentuk baru drngan proses tersebut. Proses Inflektif tidak dapat dikatakan proses yang produktif karena tidak dapat membentuk kata baru. Jdi daftarnya adalh daftar tertutup. Misalnya, street hanya mempunyai dua alternal yaitu street dan jamaknya : streets. Lain halnya dengan derivasi. Proses derivasi bersifat terbuka. Artinya penutur bahasa dapat membuat kata – kata baru, bersifat produktif. Misalnya, kemenarikan akan segera mengerti kata itu karena mereka sudah tahu kata menarik dan tahu fungsi penominalan konfiks ke- / -an.

D. Morfofonemik

Morfofonemik adalh peristiwa berubahnya wujud morfemis dalan suatu proses morfologis, baik afiksasi, reduplikasi, maupun komposisi. Perubahan fenom dalam proses morfofnemik ini dapat berwujud :

  1. Pemunculan fenom, misalnya : me- dengan bentuk dasar baca; dimana muncul konsonan sengau / m /, me- + baca → membaca.
  2. Pelepasan fenom, misalnya : akhiran wan pada kata sejarah; dimana fenom / h / menjadi hilang, sejarah + wan → sejarawan.
  3. Peluluhan fenom, misalnya : me – pada kata sikat; dimana fenom / s / diluluhkan menjadi / ny /, me- + sikat → menyikat.
  4. Perubahan fenom, misalnya : ber- pada kata ajar; dimana fenom / r / berubah menjadi fenom / l /, ber- + ajar → belajar.
  5. Pergeseran fenom, misalnya : sufiks / i / pada kata lompat; dimana fenom / t / yan semula berada pada silabel / pat / pindah kesilabel berikutnya / ti /, lom.pat + -i→ lom.pa.ti

 

One Response to “Siti_Kumaeroh-1402408310-Bab_5”

  1. NURUL AINI (142408256) Says:

    1. Kriteria fungsi digunakan untuk mengidentifikasi preposisi,konjungsi,adverbia dan pronomia. Jelaskan dan beri contoh!
    2. Apakah didalam bahasa Indonesia mengenal suplesi? Jelaskan suplesi tersebut!
    3. Tolong jelaskan proses infleksi dan proses derivasi!
    4. Apa yang dimaksud dengan denominal? Jelaskan dan beri contoh!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s