Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Meka Sudesti 1402408315 IF Oktober 25, 2008

Filed under: BAB VI — pgsdunnes2008 @ 12:08 pm

Bab 6.

TATARAN LINGUISTIK (3) :SINTAKSIS

Dalam pembahasan sintaksis yang biasa dibicarakan adalah (1) struktur sintaksis ; (2) satuan-satuan sintaksis dan (3) hal yang berkenaan dengan sintaksis.

6.1 STRUKTUR SINTAKSIS

Dalam pembicaraan struktur sintaksis pertama-tama harus dibicarakan masalah fungsi sintaksis,kategori sintaksis,dan peran sintaksis.Secara umum struktur sintaksis terdiri dari susunan subjek (S),objek (O),dan keterangan (K).Struktur sintaksis minimal harus memiliki fungsi subjek dan predikat.

Eksistansi struktur sintaksis terkecil ditopang oleh urutan kata,bentuk kata,dan intonasi.Yang dimaksud urutan kata adalah letak atau posisi kata yang satu dengan yang lain dalam suatu konstruksi sintaksis.Sedangkan bentuk kata antara bahasa Indonesia dan bahasa Latin tidak sama.Alat sintaksis ketiga yang tidak dapat digambarkan secara akuarat dan teliti sehingga menimbulkan kesalahpahaman adalah intonasi.Selain itu adalagi alat sintaksis yang keempat yaitu konektor yang berfungsi menghubungkan satu konstituen dengan konstituen lain.

6.2 KATA SEBAGAI SATUAN SINTAKSIS

Dalam tataran morfologi kata merupakan satuan terbesar(satuan terkecilnya adalah morfem);tetapi dalam tataran sitaksis kata merupakan satuan terkecil.Sebagai satuan terkecil dalam sintaksis,kata berperan sebagai pengisi fungsi sintaksis,sebagai penanda kategori sintaksis,dan sebagai perangkai dalam penyatuan satuan dan sintaksis.

Kata dibagi menjadi dua macam,yaitu kata penuh (fullword) dan kata tugas (functionword).Yang merupakan kata penuh adalah kata-kata yang termasuk kategori nomina,verba,ajektifa,adverbia,dan numeralia.Sedangkan yang termasuk kata tugas adalah kata-kata yang berkategori preposisi dan konjungsi.

6.3 FRASE

Frase digunakan sebagai satuan sintaksis yang satu tingkat berada dibawah satuan klausa,atau satu tingkat berada diatas satuan kata.

6.3.1 Pengertian Frase

Frase lazim didefinisikan sebagai satuan gramatikal yang berupa gabungan kata yang bersifat nonpredikatif,atau lazim juga disebut gabungan kata yang mengisi salah satu fungsi sintaksis didalam kalimat.

6.3.2 Jenis Frase

Frase dibedakan menjadi frase (1) eksosentrik, (2) endosentrik (disebut juga frase subordinatif/modikatif) , (3) koordinatif,dan (4) apositif.

6.3.2.1 Frase Eksosentrik

Frase eksosentrik adalah frase yang komponen-komponennya tidak mempunyai perilaku sintaksis yang sama dengan keseluruhannya.Frase eksosentrik dibedakan atas frase eksosentris yang direktif dan yang nondirektif.

6.3.2.2 Frase Endosentrik

Frase endosentrik adalah frase yang salah satu unsurnya atau komponennya memiliki perilaku sintaksis yang sama dengan keselurannya.

6.3.2.3 Frase Koordinatif

Frase koordinatif adalah frase yang komponen pembentuknya terdiri dari dua komponen atau lebih yang sama dan sederajat dan secara potensial dapat dihubungkan oleh konjungsi koordinatif,baik yang tunggal maupun yang terbagi.Frase koordinatif yang tidak menggunakan konjungsi secara eksplisit biasanya disebut frase parataksis.

6.3.2.4 Frase Apositif

Frase apositif adalah frase koordinatif yang kedua komponennya saling merujuk sesamanya dan oleh karena itu urutan komponennya tidak dipertukarkan.

6.3.3 Perluasan Frase

Ciri frase adalah frase itu dapat diperluas.Maksudnya,frase itu dapat diberi tambahan komponen baru sesuai dengan konsep atau pengertianyang akan ditampilkan.

6.4 KLAUSA

Klausa merupakan tataran didalam sintaksis yang berada diatas tataran frase dan dibawah tataran kalimat.

6.4.1 Pengertian Klausa

Klausa adalah satuan sintaksis berupa runtunan kata-kata berkonstruksi predikatif.Selain fungsi predikat,fungsi subjek boleh dikatakan bersifat wajib,yang lainnya tidak.

6.4.2 Jenis Klausa

Jenis klausa dapat dibedakan berdasarkan strukturnya dan berdasarkan kategori segmental yang menjadi predikatnya.Berdasarkan strukturnya dapat dibedakan adanya klausa bebas dan terikat.Klausa bebas yang mempunyai struktur lengkap sedangkan klausa terikat memiliki struktur yang tidak lengkap.Berdasarkan kategori unsur segmental yang menjadi predikatnya dapat dibedakan adanya klausa verbal,nominal,ajektival,dan preposisional.

6.5 KALIMAT

Kalimat merupakan satuan bahasa yang”langsung”digunakan sebagai satuan ujaran didalam komunikasi verbal yang hanya dilakukan manusia.

6.5.1 Pengertian Kalimat

Kalimat adalah satuan sintaksis yang disusun dari konstituen dasar,yang biasanya berupa klausa,dilengkapi dengan konjungsi bila diperlukan,serta dengan intonasi final.

6.5.2 Jenis Kalimat

Jenis kalimat dapat dibedakan berdasarkan berbagai kriteria atau sudut pandang.

6.5.2.1 Kalimat Inti dan Kalimat Non-Inti

Kalimat inti atau kalimat dasar adalah kalimat yang dibentuk dari klausa inti yang lengkap bersifat deklaratif,aktif,atau netral, dan afirmatif.Kalimat non-inti adalah kalimat inti yang disertai dengan proses transformasi.

6.5.2.2Kalimat Tunggal dan Kalimat Majemuk

Kalimat tunggal yaitu kalimat yang hanya terdiri dari satu klausa.Sedangkan kalimat majemuk yaitu kalimat yang terdiri lebih dari satu klausa didalam sebuah kalimat.

6.5.2.3Kalimat Mayor dan Kalimat Minor

Kalimat mayor adalah kalimat yang sekurang-kurangnya memiliki unsur subjek dan predikat.Kalimat Minor adalah kalimat yang terdiri dari subjek saja,predikat saja,objek saja,ataukah keterangan saja.

6.5.2.4Kalimat Verbal dan Non-Verbal

Kalimat Verbal adalah kalimat yang dibentuk dari klausa verbal,atau kalimat yang predikatnya berupa kata atau frase yang berkategori verba.Sedangkan Kalimat Non-Verbal adalah kalimat yang predikatnya bukan kata atau frase verbal;bisa nominal,ajektifal,adverbial,atau numeralia.

6.5.2.5Kalimat Bebas dan Kalimat Terikat

Kalimat Bebas adalah kalimat yang mempunyai potensi untuk menjadi ujaran lengkap,atau dapat memulai sebuah paragraf atau wacana tanpa bantuan kalimat atau konteks lain yang menjelaskannya.Sedangkan Kalimat Terikat adalah kalimat yang tidak dapat berdiri sendiri sebagai ujaran lengkap atau menjadi pembuka paragraf atau wacana tanpa bantuan konteks.

6.5.3 Intonasi Kalimat

Dalam bahasa Indonesia tampaknya intonasi ini(yang berupa tekanan,nada,atau tempo)tidak berlaku pada tataran fonologi dan morfologi,melainkan hanya berlaku pada tataran sintaksis.

6.5.4 Modus,Aspek,Kala,Modalitas,Fokus,dan Diatesis

Keenam istilah tersebut biasa muncul dalam pembicaraan mengenai sintaksis.

6.5.4.1 Modus

Modus adalah pengungkapan atau penggambaran suasana psikologis perbuatan menurut tafsiran si pembicara atau sikap si pembicara tentang apa yang diungkapkannya.Ada beberapa macam modus yaitu (1) modus indikatif/deklaratif; (2) modus optatif; (3) modus imperatif; (4) modus interogatif; (5) modus obligatif; (6) modus desideratif dan (7) modus kondisional.

6.5.4.2 Aspek

Aspek adalah cara untuk memandang pembentukan waktu secara internal didalam suata situasi,keadaan,kejadian,atau proses.Ada berbagai macam aspek yaitu : (1) aspek kontinuatif; (2) aspek inseptif; (3) aspek progresif; (4) aspek repetitif; (5) aspek perfektif; (6) aspek imperfektif; (7) aspek sesatif.

6.5.4.3 Kala

Kala atau tenses adalah informasi dalam kalimat yang menyatakan waktu terjadinya perbuatan,kejadian,tindakan,atau pengalaman yang disebutkan didalam predikat.

6.5.4.4 Modalitas

Modalitas adalah keterangan dalam kalimat yang menyatakan sikap pembicara terhadap hal yang dibicarakan,yaitu mengenai perbuatan,keadaan,dan peristiwa;atau juga sikap terhadap lawan bicaranya.Ada beberapa jenis modalitas antara lain (1) modalitas intensional; (2) modalitas epistemik; (3) modalitas deontik dan (4) modalitas dinamik.

6.5.4.5 Fokus

Fokus adalah unsur yang menonjolkan bagian kalimat sehingga perhatian pendengar atau pembicara tertuju pada bagian itu.

6.5.4.6Diatesis

Diatesis adalah gambar hubungan antara pelaku atau peserta dalam kalimat dengan perbuatan yang dikemukakan dalam kalimat itu.Ada beberapa macam diatesis yaitu (1) diatesis aktif; (2) diatesis pasif; (3) diatesis refleksif; (4) diatesis resiprokal; (5) diatesis kausatif.

6.6 Wacana

Kalimat atau kalimat-kalimat ternyata hanyalah unsur pembentuk satuan bahasa yang lebih besar yang disebut wacana.

6.6.1 Pengertian Wacana

Wacana adalah satuan bahasa yang lengkap,sehingga dalam hierarki gramatikal merupakan satuan gramatikal tertinggi atau tersebar.

6.6.2 Alat Wacana

Alat-alat gramatikal yang dapat digunakan untuk membuat wacana menjadi kohesif yaitu : konjungsi,menggunakan kata ganti dia,nya,mereka,ini,dan itu sebagai rujukan anafosis,dan menggunakan elipsis.Sedangkan upaya membuat wacana yang kohesif dan koheren dengan aspek semantik dapat dilakukan dengan (1) menggunakan hubungan pertentangan; (2) menggunakan hubungan generik-spesifik atau sebaliknya; (3) menggunakan hubungan perbandingan; (4) menggunakan hubungan sebab-akibat; (5) menggunakan hubungan tujuan; (6) menggunakan hubungan rujukan.

6.6.3 Jenis Wacana

Dalam pelbagai kepustakaan ada disebutkan pelbagai janis wacana sesuai dengan sudut pandang dari mana wacana itu dilihat.Begitilah pertama-tama dilihat adanya wacana lisan dan wacana tulis.Kemudian ada pembagian wacana prosa dan wacana puisi dilihat dari penggunaan bahasa apakah dalam bentuk uraian ataukah bentuk puitik.Selanjutnya,wacana prosa ini dilihat dari penyampaian isinya dibedakan lagi menjadi wacana narasi,wacana eksposisi,wacana persuasi,dan wacana argumentasi.

6.6.4 Subsatuan Wacana

Wacana adalah satuan bahasa yang utuh dan lengkap.Maksudnya,dalam wacana ini satuan”ide”atau”pesan”yang disampaikan akan dapat dipahami pendengar atau pembaca tanpa keraguan,atau tanpa merasa adanya kekurangan informasi dari ide ataupesan yang tertuang dalam wacana itu.

6.7 CATATAN MENGENAI HIERARKI SATUAN

Kiranya urutan hierarki itu adalah urutan normal teoritis.Dalam praktek berbahasa banyak faktor yang menyebabkan terjadinya penyimpangan urutan.Disamping urutan normal itu bisa dicatat adanya kasus (1) pelompatan tingkat,(2) pelapisan tingkat, dan (3) penurunan tingkat.

 

2 Responses to “Meka Sudesti 1402408315 IF”

  1. Hermawan Purnomo Aji Says:

    Komentar :
    Menurut saya resume anda sudah bagus hanya saja masih ada bebera yang harus diperbaiki seperti pemberian contoh dan penjelasan yang lebih detail.

    Pertanyaan :
    Menurut anda apakah maksud dari sintaksis dan bagaimanakah penggunaanya dalam bahasa Indonesia?

  2. Larrysa Devi Says:

    Dari : Larrysa Devi
    Nim : 1402408206

    Untuk: Meka Sudesti
    Nim : 1402408315

    Bagaimanakah cara kita utuk meminimalisasi kesalahan dalam intonasi?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s