Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

MUHAMMAD ARIF CAKRA BUWANA_1402408142_BAB 8 Oktober 20, 2008

Filed under: BAB VIII — pgsdunnes2008 @ 6:45 pm

NAMA : MUHAMMAD ARIF CAKRA BUWANA

N I M : 1402408142

ROMBEL : 2

BAB 8

SEJARAH DAN ALIRAN LINGUISTIK

8.1 Linguistik Tradisonal

Tata bahasa tradisional sering dipertentangkan dengan istilah struktural. Karena linguistic tradisional menganalisis bahasa berdasarkan filsafat dan semantic, sedangkan tata bahasa structural berdasarkan struktur atau ciri-ciri formal yang ada dalam bahasa.

8.1.1 Linguistik Zaman Yunani

Pada zaman ini para linguis mempertentangkan :

1. Fisis dan Nomos

2. Analogi dan anomaly

 Fisis (alami) = punya prinsip abadi dan tidak dapat diubah dan ditolak

 Nomos (konvensi) = diperoleh dari hasil tradisi atau kebiasaan dan mungkin bisa diubah

 Analogi = tata bahasa bersifat teratur

 Anomaly = tata bahasa tidak bersifat teratur

8.1.1.1 Kaum Sophis

Mereka melakukan kerja empiris, menggunakan ukuran tertentu, mementingkan retorika dalam studi, dan membedakan kalimat berdasarkan isi dan makna. Protogaros membagi kalimat menjadi : kal Tanya, jawab, perintah, laporan, do’a dan undangan.

8.1.1.2 Plato (429-347 s,m)

Dalam studinya :

1. Memperdebatkan analogi dan anomaly

2. Membuat batasan bahasa, bahwa bahasa adalah pernyataan pikiran manusia dengan perantara onomata dan rhemata.

3. Orang pertama yang membedakan kata dalam onoma dan rhema.

 Onoma : nama (bhsa shari-hari), nomina/nominal (dlm tata bhsa), subjek.

 Rhema : Ucapan (bhsa shari-hari), verba (tata bahasa), predikat.

8.1.1.3 Aristoteles (384 -322 s.m)

Membagi tiga macam kelas kata : Onoma, Rhema, dan Syndesmoy (preposisi dan konjungsi)

8.1.1.4 Kaum Staik

– membedakan studi bahasa secara logika dan tata bahasa

– menciptakan istilah khusus dalam tata bahasa

– membagi 3 komponen studi bahasa : tanda (symbol,sign, semonion), makna, hal diluar bahasa (benda /situasi).

– Legein (bunyi fonologi yang bermakna), propheral (bunyi bahasa yang bermakna).

– Membagi kata : benda, kerja, syndesmoy, arthoron.

– Kata kerja komplet, tak komplet, aktif dan pasif

8.1.1.5 Kaum Alexandrian

Mereka menciptakan buku Dionysius Thrax yang menjadi cikal bakal tata bahasa tradisional. Sezaman dengan zaman Alexandrian, di India hidup seorang sarjana hindu yang bernama Panini, telah menyusun kurang 4.000 pemerian tentang struktur bahasa sansekerta dengan prinsip-prinsip dan gagasan yang masih dipakai linguistik modern. Karena itulah Panini dianggap sebagai one of greatest monuments of the human intelligence oleh Leonard Bloomfield.

8.1.2 Zaman Romawi

8.1.2.1 Varro dan”De Lingua Latina”

Dalam bukunya itu Varro membicarakan :

a. Etimologi : mempelajari asal usul kata beserta artinya

Ex : Perubahan Bunyi “duellum” → “belum” (perang)

Perubahan Makna “hostis” orang asing → musuh

b. Morfologi : mempelajari kata dan pembentukannya

Kata = bagian ucapan yang tidak dpt dipisahkan dan merupakan bentuk minim.

Vorro membagi kelas kata latin menjadi :

1. Kata benda dan kata sifat → infleksi kasus

2. Kata kerja → membua pernyataan (infleksi tense)

3. Partisipel → konjungsi (infleksi kasus dan tense)

4. Aduerbium → pendukung (tak berinfleksi)

Kasus dalam bahasa latin :

1. Nominativus (Primer) 4. Akusativus (objek)

2. Genetivus (kepunyaan) 5. Vokativus (sapaan)

3. Dativus (menerima) 6. Ablativus (asal)

Deklinasi : perubahan bentuk berdasarkan kategori,kasus,jumlah dan jenis.

Deklanasi dibagi : – Naturalis : perubahan bersifat alamiah

– Voluntaris : perubahan bersifat morfologis, selektif, anasuka

8.1.2.2 Institutiones Grammaticae (tata bahasa Priscia)

– merupakan buku paling lengkap

– teori dasarnya menjadi tonggak pembicaraan bahasa tradisional.

Dalam buku ini dibahas :

a. Fonologi membicarakan istilah Litterae : bagian terkecil bunyi yang dapat diartikan.

1. Vox artikulata : untuk membedakan makna

2. Vox martikulata : tidak dapat membedakan makna

3. Vox literata : dapat dituliskan

4. Vox illiterata : tidak dapat dituliskan

b. Morfologi membicarakan istilah dictio : bagian minimum ujaran yang harus diartikan terpisah dalam makna sebagai satu keseluruhan.

1. Nomen : kata benda, sifat

2. Verbum : perbuatan / dikenai

3. Participium

4. Pronomen : dapat menggantikan nomen

c. Sintaksis membicarakan istilah oratio : tata susun kata berselaras yeng menunjukkan kalimat itu selesai.

8.1.3 Zaman Pertengahan

Membicarakan :

1. Kaum Modistae, pada masa kaum ini berkembang etimologi

2. Tata Bahasa Spekulativa, menurut tata bahasa ini, kata tidak secara langsung mewakili alam dan benda yang ditunjuk, tetapi hanya mewakili dalam pelbagai cara modus, substansi, aksi, kualitas, dsb.

3. Petrus Hispanus, dalam bukunya Summutae Logicales :

a. Memasukkan psikologi dalam bahasa.

b. Menbedakan nomen menjadi substantivum dan adjectivum.

c. Membedakan partes orationes menjadi categorimatek (semua bentuk yang dapat menjadi subjek atau predikat) dan syntategorematik (semua bentuk tutur lainnya).

8.1.4 Zaman Renaisans

Dianggap sebagai abad pembukaan pemikiran abad modern.

Bahasa Ibrani

sebagai bahasa kitab Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.

Bahasa Arab,

Ulama Islam melarang penerjemahan bahasa arab, tapi memperbolehkan menafsirkannya. Dua aliran linguistik arab, Basra dan Kufah. Basra (menganut konsep analogi dari yunan), sehingga mengacu pada kereguleran dan kesistatisan bahasa. sedangkan Kufah (menganut konsep anomali), mengacu pada keanekaragaman bahasa. Toloh arab Sibawaihi, dalam bukunya Al Ayn, membagi kata menjadi : ismun (nomen), fi’lun (verbum), harfun (partikel).

Bahasa Eropa, serta bahasa diluar eropa, lingua franca (bahasa antarbangsa) digunakan untuk kegiatan politik, perdagangan, dsb.

8.1.5 Menjelang Lahirnya Linguistik Modern

Dengan berkembangnya studi linguistik bandingan atau linguistik historis komparatif serta studi mengenai hakikat bahasa secara linguistik, maka dimulailah babak baru sejarah linguistik.

8.2 Linguistik Strukturalis

8.2.1 Ferdinand de Saussure

Dianggap sebagai Bapak Linguistik Modern, karena dalam bukunya Course de Linguistique Generate, memuat :

1. Sinkronik : mempelajari bahasa dalam kurun waktu tertentu. Ex: bahasa sansekerta

Diakronik : mempelajari bahasa sepanjang masa bahasa itu digunakan ex : bahasa Sriwijaya sampai sekarang.

2. La langue : seluruh sistem tanda sebagai alat komunikasi verbal antar anggota masyarakat (bersifat abstrak).

La parole : pemakaian langue oleh masyarakat (bersifat konkret)

3. Signifiant : citra bunyi yang timbul dalam pikiran kita.

Signifie : makna yang ada dalam pikiran kita.

4. Hubungan sintagmatik : hubungan antar unsur (fonologi, morfologi, sintaksis) dalam tuturan, yang tersusun berurutan dan bersifat linier. Jika urutannya diubah maka maknanya ikut berubah atau malah tak bermakna sama sekali.

Ex : kata “kita” dapat diubah menjadi kiat, kait, kati, ikat, dll

Ex : kal. “Ini baru bir”→“ini bir baru”

Hubungan paradigmatik : hubungan antar unsur dalam tuturan dengan unsure sejenis yang tidak ada dalam tuturan (dengan cara hubungan substitusi pada fonologi, morfologi, atau sintaksisnya).

Ex fonologi : huruf “r” dlm kata “rata” disubstitusi dgn “d”,”m”,”k”,”b” menjadi data, mata, kata,bata.

Ex morfologi : prefiks me- dlm kata “me-rawat” diganti prefiks di-,pe- te-, menjadi di-rawat, pe-rawat,te-rawat.

8.2.2 Aliran Praha

Dengan tokohnya Vilem Mathesius, Nikolai S. Trubetskoỷ, Roman Jakobson, dan Morris Halle, membedakan fonologi (mempelajari bunyi dalam suatu sistem) dan fonetik (mempelajari bunyi itu sendiri). Struktur bunyi dijelaskan dengan kontras atau oposisi.

Ex : baku X paku, tepas X tebas.

Aliran ini mengembangkan istilah morfonologi (meneliti perubahan fonologis yang terjadi akibat hubugan morfem dgn morfem. Ex: kata “jawab” dgn “jawap” bila ditambahi sufiks –an, maka akan terjadi perbedaan. Kalimat dapat dilihat dari struktur formal dan struktur informasinya, Formal (subjek dan predikat), informasi (tema dan rema). Tema adalah apa yang dibicarakan, sdngkn rema adalah apa yang dikatakan mengenai tema.

Ex : kal. “this argument I can’t follow”→ “I” sbg subjek, “this argument” sbg objek, namun menurut aliran praha “this argument” juga merupakan tema, sedangkan “I can’t follow” juga merupakan rema.

8.2.3 Aliran Glosematik

Aliran ini lahir di Denmark, dengan tokohnya Louis Hjemslev. Hjemslev menganggap bahasa mengandung segi ekspresi (Signifiant) dan segi isi(signifie). Masing2 segi mengandung forma dan substansi : forma ekspresi, substansi ekspresi, forma isi, dan substansi isi.

8.2.4 Aliran Firthian

Dengan tokohnya Joh R. Firth (London, 1890-1960). Dikenal dengan teori fonologi prosodi, yaitu cara menentukan arti pada tataran fonetis. Ada tiga macam pokok prosodi : 1). Menyangkut gabungan fonem, struktur kata, suku kata, gab.konsonan, dan gab.vokal, 2). Prosodi dari sandi atau jeda, 3).prosodi yang realisasi fonetisnya lebih besar daripada fonem2 suprasegmentalnya.

8.2.5 Linguistik Sistemik (M.A.K Haliday)

Pokok pandangan Linguistik sistematik adalah :

1. Memberi perhatian penuh pada segi kemasyarakatan bahasa, terutama pada fungsi dan penerapannya dalam bahasa.

2. Memandang bahasa sebagai “pelaksana”. Pembedaan langue (jajaran pikiran tergantung penutur bahasa) dan parole (perilaku kebahasaan sebenarnya).

3. Mengutamakan ciri bahasa tertentu dan variasinya.

4. Mengenal gradasi atau kontinum.

5. Menggambarkan tiga tataran utama bahasa :

a. Substansi : bunyi yang diucapkan waktu berbicara (fonis), dan lambang yang digunakan saat menulis (grafis).

b. Forma : susunan substansi pada pola bermakna.

Leksis : butir lepas bahasa dan tempat butir terletak Gramatika : kelas butir bahasa dan pola tempat terletaknya.

c. Situasi, meliputi : tesis (apa yang dibicarakan), situasi langsung (waktu tuturan itu diucapkan), situasi luas (tuturan pengalaman pembicara atau penulis yang mempengaruhi tuturan yang diucapkan atau ditulisnya.

8.2.6 Leonard Bloomfield dan Strukturalis Amerika

Faktor yang menyebabkan berkembangnya aliran ini :

1. Mereka memerikan bahasa indian dengan cara sinkronik.

2. Bloomfield memerikan bahasa aliran strukturalisme berdasarkan fakta objektif sesuai dengan kenyataanyang diamati.

3. Hubungan baik antar linguis. Sehingga menerbitkan majalah Language, sebagai wadah melaporkan hasil karya mereka. Aliran ini sering juga disebut aliran taksonomi, karena aliran ini menganalisis dan mengklasifikasikan unsur bahasa berdasarkan hubungan hierarkinya.

8.2.7 Aliran Tagmemik

Dipelopori oleh Kenneth L. Pike. Yang dimaksud tagmem adalah korelasi entara fungsi gramatikal (slot) dengan kelompok bentuk kata yang dapat dipertukarkan utnuk mengisi slot tsb.

8.3 Linguistik Transformasional Dan Aliran-Aliran Sesudahnya

8.3.1 Tata Bahasa Transformasi

Dengan tokohnya Noam Chomsky, menciptakan buku Syntactic Structure, yang memuat pengertian bahwa tata bahasa merupakan teori bahasa itu sendiri. Dan tata bahasa harus memenuhi dua syarat :

1. Kalimat yang dihasilkan harus dapat diterima oleh pemakai bahasa, wajar dan tidak dibuat-buat.

2. Berbentuk sedemikian rupa, artinya semua satuan dan istilah harus sejajar dengan teori linguistik tertentu.

Teori ini membedakan antara kemampuan dan perbuatan berbahasa.

– Kemampuan : pengetahuan yang dimiliki pemakai bahasa mengenai bahasanya.

– Perbuatan berbahasa : pemakaian bahasa itu sendiri dalam keadaan yang sebenarnya. Sehingga dalam tata bahasa generatif yang menjadi objek adalah kemampuan.

Tata bahasa dari setiap bahasa terdiri dari 3 komponen :

1. Sintaksis

Merupakan sentral tata bahasa karena menentukan arti kalimat dan menggambarkan aspek kreativitas bahasa.

2. Semantik

Arti kalimat ditentukan oleh komponen ini. Arti sebuah morfem digambarkan dengan memberi unsur makna atau ciri semantik yang membentuk arti morfem itu.

Ex : kata “Adik” mempunyai ciri semantik /+makhluk/ sedangkan kata “Rumah” punya ciri /-makhluk/, sehingga dalam kalimat : “Adik menendang bola” dapat kita terima, sedangkan kalimat “Rumah menendang bola” tidak bisa kita terima karena kata kerja “menendang” hanya bisa dilakukan oleh benda yang punya cirri semantik /+makhluk/.

3. Fonologis

Memberi interpretasi pada kaidah transformasi.

8.3.2 Semantik Generatif

Struktur ini serupa dengan struktur logika, berupa ikatan tak berkala antara predikat dengan argumen dalam suatu proposisi. Ex : dalam kalimat “Nenek minum kopi” (preposisi)→ mempunyai predikat berargumen dua yakni : nenek dan kopi atau dpt dirumuskan: MINUM(nenek,kopi). Dalam kalimat “Nenek marah” predikatnya punya satu argumen yakni : nenek. / MARAH(nenek).

8.3.3 Tata Bahasa Kasus

Dengan tokohnya Charles J. Fillmore, dalam bukunya “The Case for Case” Fillmore membagi kalimat atas modalitas (berupa unsur negasi, kala, aspek,dan adverbia), dan proposisi (verba + sejumlah kasus). Tata bahasa ini mempunyai persamaan dengan Semantik generatif yaitu sama-sama menumpukkan teorinya pada predikat atau verba.

Ex : dalam kalimat “Toni memukul bola dengan tongkat”, mempunyai argumen1 Toni berkasus “pelaku”, argumen2 bola “tujuan” dan argumen3 tongkat “alat”.

Rumus : + ( –X,Y,Z)

X = pelaku, Y= alat, Z = tujuan Misal dalam kalimat diatas : MEMUKUL, + (–X,Y,Z)

X = nenek, Y = tongkat, Z = bola.

Fillmore membatasi kasus atas agen (pelaku), experiencer (yang mengalami peristiwa), object (yang dikenai perbuatan), means, source (keadaan, tempat, waktu yang lalu), goal (keadaan, tempat, waktu yang kemudian), referential (acuan).

8.3.4 Tata Bahasa Relasional

Tokohnya : David M. Perlmutter dan Paul M. Postal. Tata bahasa ini juga berusaha mencari kaidah kesemestaan bahasa. Menurut teori ini klausa terdiri dari tiga wujud :

1. Simpai (nodes), menmpilakn elemen dalam struktur.

2. Tanda relasional (relational sign) menunjukkan nama relasi gramatikal dalam hubungan antar elemen.

3. “coordinates” menunjukkan tataran elemen yang menyandang relasi gramatikal thdp elemen lain.

Ex : klausa “Ali memberi buku itu kepada saya” → punya 3 nomina dan 1 verba.

– Nomina ali berelasi “subjek dari”

– Nomina buku itu berelasi “objek langsung dari”

– Nomina saya berelasi “objek tak langsung dari”

– Verba beri berelasi “predikat dari”

Konstruksi yang terlibat pada klausa diatas adalah :

1. Konstruksi kalimat inti (Ali memberi buku itu kepada saya)

2. Konstruksi hasil transformasi datif (Ali memberikan saya buku itu)

3. Konstruksi hasil trnasormasi pasif dari datif (Saya diberikan buku itu oleh Ali)

8.4 Tentang Linguistik Di Indonesia

Sebagai negeri yang sangat luas Indonesia sudah lama menjadi kajian penelitianlinguis. Para pemerintah kolonial mempelajari bahasa untuk menguasai pemerintahan dansebagai media penyebaran agama nasrani. Pada zaman itu penelitian tentang bahasa masihbersifat observasi dan klasifikasi. Buku yang dibuat Biblipgraphical Series dari Institut voorTaal, Land, en Volkenkunde Belanda, oleh (Teeuw;1961, Uhlenbeck;1964, dll)

Sejak kepulangan sejumlah linguis Indonesia dari Amerika, seperti Anton M. Moeliono dan T.W. Kamil, mulai diperkenalkan konsep fonem, morfem, frase dan klausa. Konsep linguistik modern yang melihat bahasa secara deskriptif sukar diterima para guru besar dan pakar bahasa.

Ex : konsep modern menganggap bentuk merubah = mengubah karena hal itu terdapat dalam bahasa masyarakat sehari-hari. Padalah bentuk merubah adalah bentuk yang salah. Kridalaksana dalam bukunya Pembentukan Kata Bahasa Indonesia (1989), mempertanyakan akhiran –in seperti pd kata abisin dan awalan –nge (ngebantu) termasuk afiks bahasa Indonesia ? ?. Padahal itu adalah bentuk yang salah, sehingga seharusnya tidak dimuat dalam buku.

Datangnya guru besar Prof. Verhaar dari Belanda menjadikan studi linguistik terhadap

bahasa daerah dan nasional Indonesia semakin marak. Sejalan dengan perkembangan studi linguistik, pada tanggal 15 November 1975 dibentuk MLI (Masyarakat Linguistik Indonesia), sebagai wadah berdiskusi, bertukar pengalaman, dan publikasi penelitian. MLI mengadakan Musyawarah Nasional tiap tiga tahun sekali untuk membicarakan masalah organisasi dan linguistik. MLI menerbitkan jurnal Linguistik Indonesia mulai tahun 1983 untuk laporan dan publikasi penelitian.

Penyelidikan terhadap bahasa daerah banyak dilakukan oleh orang luar Indonesia. Kajian terhadap bahasa Jawa dipelajari Uhlenbeck. Voorhove, Teeuw, Rlvink, dan Grijns dengan kajian bahasa Jakarta. Serta Robins (London) dengan kajian bahasa Sunda. Sesuai dengan fungsinya sbg bahasa nasional, bahasa Indonesia menduduki sentral dalam kajian linguistik dewasa ini. Dalam kajian bahasa Indonesia tercatat nama-nama seperti Kridalaksana, Kaswanti Purwo, Darjdowidjojo, dan Soedarjanto yang telah menghasilkan tulisan pelbagai segi dan aspek bahasa Indonesia.

Iklan
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s