Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Mita Yuni H.;1402408331 Oktober 20, 2008

Filed under: BAB III — pgsdunnes2008 @ 12:33 pm


BAB 3

OBJEK LINGUISTIK : BAHASA

Linguistik adalah ilmu yang menjadikan bahasa sebagai objek kajiannya.

1. Pengertian Bahasa

Kridalaksana (1983) : bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer yang digunakan oleh para anggota kelompok sosial untuk bekerja sama, berkomunikasi dan mengidentifikasi diri.

Sedangkan bahasa yang menjadi objek linguistik adalah bahasa yang digunakan secara harfiah yaitu bahasa sebagai langue, langage, dan parole.

2. Hakikat Bahasa

Dari definisi bahasa oleh kridalaksana diatas sehingga didapatkan ciri bahasa antara lain :

a. Bahasa sebagai sistem

Yaitu bahasa itu sendiri terdiri dari unsur-unsur / komponen-komponen yang secara teratur menurut pola tertentu dan membentuk satuan makna.

Example : kucing itu melompat kemeja

S P O

b. Bahasa sebagai lambang

Lambang dengan segala seluk beluknya dikaji dalam kajian semiologi / ilmu semiotika. Dalam semiotika dibedakan beberapa jenis tanda antara lain tanda (sign), lambang, sinyal (signal), gejala (symptom), gerak isyarat (gesture), kode indeks, ikon…… yang kesemuanya bisa diartikan sesuatu yang digunakan untuk mengidentifikasi hal-hal yang belum tersirat.

Sedangkan sebagai lambang adalah dalam wujud bunyi bahasa, bukan wujud yang lain seperti yang disebut diatas.

c. Bahasa adalah bunyi

Yaitu bahasa yang berupa bunyi 2 yang dihasilkan yang dihasilkan oleh alat ucap manusia dan dapat dikombinasikan dengan bunyi-bunyi lain untuk menyampaikan pesan.

d. Bahasa itu bermakna

Yaitu bahasa dalam bentuk-bentuk bunyi yang mempunyai makna sehingga bisa menyampaikan suatu pesan, konsep, ide/pikiran.

e. Bahasa itu arbitrer

Yaitu tidak adanya hubungan wajib antara lambang bahasa (bunyi) dengan konsep/sesuatu yang dilambangkan. Sehingga ini bisa mengakibatkan adanya berbagai macam dialek (bahasa daerah).

f. Bahasa itu konvensional

Yaitu semua anggota masyarakat bahasa itu mematuhi konvensi bahwa lambang tertentu itu digunakan untuk mewakili konsep yang diwakilinya.

Kepatuhan para penutur bahasa untuk menggunakan lambang-lambang sesuai dengan konsep yang dilambangkan sehingga komunikasi tidak terhambat.

g. Bahasa itu produktif

Meskipun unsur-unsur bahasa itu terbatas, tetapi dengan unsur-unsur yang terbatas ini dapat dibuat satuan bahasa yang tak terbatas.

Keproduktifan bahasa indonesia dapat dilihat dengan banyaknya kalimat yang dibuat. Menurut data kosakata di KBBI ada 60.000 buah, tetapi dapat dibuat puluhan juta kalimat. Keproduktifan bahasa memang ada batasnya :

Keterbatasan tingkat Parole

Yaitu ketidaklaziman / kebelumlaziman bentuk-bentuk yang dihasilkan.

Example : mencantikkan, memperbetuli

Keterbatasan tingkat Langue

Yaitu bentuk kata yang tidak mungkin menjadi kata bahasa indonesia, karena menurut sistem fonologi bahasa indonesia tidak ada urutan fonem tk/kt, keproduktifan disini dibatasi oleh kaidah / sistem yang berlaku.

Example : memenuhan tidak ada afiks me – an

Bertemui tidak ada adiks ber – i

h. Bahasa itu unik

Setiap bahasa mempunyai ciri khas sendiri yang tidak dimiliki oleh bahasa lainnya. Ciri khas ini menyangkut sistem bunyi, sistem pembentukan kalimat.

Keunikan bahasa indonesia adalah bahwa tekanan kata tidak bersifat morfemis, melainkan sintaktis, artinya kalau pada kata tertentu dalam kalimat kita berikan tekanan maka makna kata itu tetapm yang berubah adalah makna keseluruhan kalimat.

i. Bahasa itu universal

Bahasa bersifat universal karena ada ciri-ciri yang sama yang dimiliki oleh setiap bahasa yang ada didunia ini. Ciri yang universal ini tentunya merupakan unsur bahasa yang paling umumyaitu berupa bunyi konsonan dan vokal, yang dikaitkan dengan ciri-ciri / sifat – sifat bahasa lain.

j. Bahasa itu dinamis

Bahasa satu-satunya milik manusia yang tidak pernah lepas dari segala kegiatan manusia dalam kehidupannya. Tak ada kegiatan manusia yang tidak disertai bahasa. Sehingga karena kerikatan dan keterkaitannya dengan manusia maka bahasa disebut dinamis, dimana bahasa itu akan ikut berubah mengikuti kegiatan masyarakat yang selalu berubah. Beraneka ragam kegiatannya. Perubahan bahasa itu bisa terjadi pada semua tataran baik fonologi, morfologi, sintaksis dan semantik.
Bahasa itu bervariasi

Masyarakat memiliki latar belakang dan lingkungan yang tidak sama, sehingga bahasa-bahasa yang digunakan juga akan bervariasi / beragam. Variasi bahasa meliputi :

Idiolek yaitu variasi / ragam bahasa yang bersifat perseorangan / ciri khas bahasa seseorang

Dialek yaitu variasi bahasa yang digunakan oleh sekelompok anggota masyarakat pada suatu tempat atau suatu waktu.

Example : Di Indonesia mengenal Bahasa Jawa dengan dialek Banyumas, dialek Tegal, dialek Surabaya.

Ragam yaitu variasi bahasa yang digunakan dalam situasi, keadaan dan untuk keperluan tertentu.

Example :

Situasi   => Ragam bahasa baku / resmi

=> Ragam bahasa tidak baku

Situasi => Ragam bahasa lisan

=> Ragam bahasa tulisan

Situasi => Ragam bahasa ilmiah

=> Ragam bahasa jurnalistik

=> Ragam bahasa sastra

=> Ragam bahasa militer

l. Bahasa itu manusiawi

Bahwa bahasa hanya milik manusia yang etrcipta karena intelegensinya dan hanya dapat digunakan oleh manusia dalam kehidupannya sebagai alat komunikasi.


3. Bahasa dan Faktor Luar Bahasa

Objek kajian linguistik mikro adalah struktur intern bahasa (sosok bahasa itu sendiri), sedangkan objek kajian linguistik makro adalah bahasa dan faktor-faktor diluar bahasa atau segala hal yang berkaitan dengan kegiatan manusia dalam masyarakat, lebih jelasnya sebagai berikut :

a. Masyarakat Bahasa

Yaitu sekelompok orang yang merasa menggunakan bahasa yang sama. Sehingga konsep masyarakat bahasa bisa menjadi luas / bahkan menjadi sempit.

Example : bahasa daerah => sempit

Bahasa Inggris => luas

Masyarakat bilingual yaitu kelompok masyarakat yang menggunakan dua bahasa yaitu bahasa indonesia dan bahasa daerahnya.

Masyarakat multilingual yaitu kelompok masyarakat selain menggunakan 2 bahasa diatas juga ditambah dengan bahasa asing.

b. Variasi dan Status Sosial Bahasa

Macam variasi bahasa berdasarkan statsus pemakaiannya :

1. variasi bahasa tinggi / ragam bahasa indonesia baku ( bahasa T )

digunakan dalam situasi resmi, misal pidato kenegaraan, surat – menyurat resmi, buku pelajaran.

Harus dipelajari melalui pendidikan formal.

2. variasi bahasa rendah / ragam bahasa indonesia nonbaku ( bahasa R )

digunakan dalam situasi tidak resmi, misal dikantin sekolah, dijalan.

Dipelajari secara langsung didalam bermasyarakat

Diglosia yaitu pembedaan variasi bahasa T dan bahasa R, sedangkan masyarakat yang mengadakan pembedaan ini disebut Diglosis.
Penggunaan bahasa indonesia

Hymnes seorang pakar sosiolinguistik mentakan “ suatu komunikasi dengan menggunakan bahasa harus memperhatikan 8 unsur dan diakronimkannya dengan SPEAKING ”, yaitu :

Setting dan Scene : waktu dan tempat terjadinya percakapan

Participants : orang-orang yang terlibat dalam percakapan

Ends : maksud dan hasil percakapan

Act sequences : bentuk dan isi percakapan

Key : cara / semangat dalam melaksanakan percakapan

Instrumentalities : jalur percakapan apakah lisan atau bukan

Genres : kategori bahasa yang digunakan

Sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa dalam berkomunikasi lewat bahasa harus diperhatikan faktor-faktorsiapa lawan bicara kita, topiknya apa, situasinya bagaimana, tujuan apa, jalurnya apa dan ragam bahasa apa yang digunakan.

4. Kontak bahasa

Kontak bahasa terjadi jika dalam masyarakat terbuka yang para anggotanya dapat menerima kedatangan anggota dari masyarakat lain, baik satu atau lebih anggota masyarakat.

Dengan adanya kontak bahasa maka akan terjadi bilingualisme dan multilingualisme dengan berbagai macam kasusnya seperti : interferensi, integrasi, alih kode (code mixing), dan campur kode (code miring ). Keempat peristiwa ini gejalanya sama yaitu adanya unsur bahasa lain dalam bahasa yang digunakan, namun konsep masalahnya tidak sama.

a. Interferensi

Yaitu terbawa masuknya unsur bahasa lain kedalam bahas yang sedang digunakan sehingga tampak adanya penyimpangan kaidah – kaidah dari bahasa yang sedang digunakan.

b. Integrasi

Dalam integrasi ini unsur – unsur yang berintegrasi telah disesuaikan baik lafal, ejaan, maupun tata bentuknya sehingga memerlukan waktu yang lama. Example : kata-kata yang sekarang sudah di eja dengan montir, riset, dongkrak.

c. Alih kode

Yaitu beralihnya penggunaan suatu kode (ragam bahasa tertentu) kedalam kode yang lain, terjadi karena ada sebab yang mendasari misalnya perubahan situasi / topik pembicaraan.

Example : A dan B bercakap-cakap dengan bahasa indonesia, kemudian datang C orang inggris, sehingga A, B, dan C bercakap-cakap dengan bahasa inggris, ketika C pulang A dan B bercakap-cakap lagi dengan bahasa indonesia disebut dengan adanya perubahan situasi.

d. Campur kode

Berbeda dengan alih kode, pada campur kode biasanya terjadi tanpa sebab/alasan biasanya terjadi dalam situasi santai atau tidak menemukan ungkapan untuk konsep yang akan dikemukakan.

Example : pembicaraan dalam bahasa indonesia kadang dicampur dengan bahasa daerah atau mungkin dengan bahasa inggris.

5. Bahasa dan Budaya

Satu lagi objek kajian linguistik makro adalah mengenai hubungan bahasa dengan budaya / kebudayaan.

a. Hipotesis Sapir-Whorf

“ bahasa mempengaruhi kebudayaan, jelasnya bahasa itu mempengaruhi cara berfikir dan bertindak manusia ”.

Example : ketepatan waktu dan kebiasaan jam karet
Kebalikan Hipotesis Sapir-Whorf

Yang menyatakan bahwa kebudayaanlah yang mempengaruhi bahasa.

Example : di inggris tidak budaya makan nasi sehingga hanya ada 1 kata “Rice” untuk menyatakan padi, gabah, beras dan nasi, sedangkan di indonesia sebaliknya.

Karena eratnya hubungan antara bahasa dan kebudayaan, sehingga ada pakar yang menyamakan hubungan keduanya sebagai bayi kembar siam, dua hal yang tidak bisa dipisahkan.

4. Klasifikasi Bahasa

Pendekatan-pendekatan dalam klasifikasi bahasa :

a. Pendekatan Genetis / klasifikasi genetis / klasifikasi geneologis

Dilakukan dengan melihat garis keturunan bahasa-bahasa itu, artinya suatu bahasa berasal dari yang lebih tua kemudian pecah dan menurunkan 2 bahasa baru. Berdasarkan kriteria bunyi dan arti yaitu atas kesamaan bentuk (bunyi) dan makna yang dikandung.

b. Pendekatan Tipologis / klasifikasi tipologis

Dilakukan berdasarkan dengan kesamaan tipe yang terdapat pada sejumlah bahasa seperti mengenai bunyi, morfem, kata, frase, kalimat sehingga dapat dilakukan pada semua tata bahasa.

c. Pendekatan Areal / klasifikasi Areal

Dilakukan berdasarkan adanya hubungan timbal balik antara bahasa yang satu dengan bahasa yang lain dalam satu areal, tanpa memperhatikan ada tidaknya kekerabatan kedua bahasa tersebut.
Pendekatan Sosiolinguistik / klasifikasi sosiolinguistik

Dilakukan berdasarkan hubungan bahasa dan faktor-faktor masyarakat seperti status, fungsi, penilaian yang diberikan masyarakat terhadap bahasa itu. Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan kriteria :

1. Historisitas (sejarah pemakaian bahasa)

2. Standardisasi (status bahasa formal atau tidak formal)

3. Vitalitas (ada tidaknya penutur bahasa secara aktif)

4. Homogenesitas (apakah tata bahasa dan leksikonnya diturunkan)

5. Bahasa Tulis dan Sistem Aksara

Kajian prioritas linguistik adalah bahasa lisan (primer) dan bahasa tulisnya (sekunder). Bahasa lisan sebagai bahasa primer karena linguistik itu sendiri melihat bahasa adalah apa yang diucapkan.

Bahasa tulis merupakan “rekaman” bahasa lisan, sebagai usaha manusia untuk “menyimpan” bahasanya sehingga masih bisa disampaikan kepada orang lain dalam ruang dan waktu berbeda. Hal ini harus sangat hati-hati dan penuh pemikiran karena peluang terjadi kesalahan dan kesalahpahaman sangat besar karena bila terjadi kesalahan tidak bisa langsung diperbaiki seperti pada bahasa lisan. Jenis-jenis aksara antara lain : aksara piktografis, aksara ideografis, aksara silabis dan aksara fonemis. Semua jenis aksara tersebut tidak ada yang bisa “merekam bahasa lisan secara sempurna karena banyak unsur bahasa lisan seperti tekanan, intonasi dan nada yang tidak dapat digambarkan secara tepat dan akurat oleh bahasa tulis (aksara).”

Iklan
 

3 Responses to “Mita Yuni H.;1402408331”

  1. Ratna Kusumawati Says:

    Dari : Ratna Kusumawati (Nim : 1402408224)
    Untuk : Mita Yuni H (Nim: 1402408331)
    Pertanyaan :
    Jelaskan persamaan dan perbedaan keproduktifan bahasa yang menyangkut keterbatasan tingkat parole dan keterbatasan tingkat langue ?

  2. nugraheni pustokoweny Says:

    Apakah aturan linguistik mempengaruhi bahasa secara luas?

  3. widyanita Says:

    Mengapa bahasa disebut lambang, bukan kode, isyarat atau tanda?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s