Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Agesti PP_1402408184_BAB V_tataraN LINGUISTIK Oktober 20, 2008

Filed under: BAB V — pgsdunnes2008 @ 7:50 pm

Disusun Oleh

Nama : Agesti Purnaning Putri

NIM : 140.240.8184

TATARAN LINGUISTIK (2)

MORFOLOGI

1. MORFEM

1.1 Identifikasi Morfem

Untuk menentukan sebuah satuan bentuk adalah morfem atau bukan,kita harus membandingkan bentuk tersebut di dalam kehadirannya dengan bentuk-bentuk lain.Kalau bentuk tersebut ternyata bisa hadir secara berulang-ulang dengan bentuk lain,maka bentuk tersebut adalah sebuah morfem.Sehingga dapat disimpulkan morfem adalah satuan bentuk yang hadir secara berulang-ulang dengan bentuk lain,dengan tetap memiliki makna yang sama.

1.2 Morf dan Alomorf

Untuk mengetahui apa itu morf dan alomorf perhatikan bentuk dibawah ini;

-melihat -membawa -menyanyi

-merasa -membantu -menyikat

Bentuk mem- pada membawa dan membantu merupakan distribusi me- pada bentuk dasar yang fonem awalnya /b/ dan juga /p/,begitu juga dengan bentuk meny- pada menyanyi dan menyikat merupakan distribusi me- pada bentu dasar yang fonem awalnya /s/.Sehingga bentuk-bentuk tersebut memiliki makna yang sama.Dapat dikatakan alomorf adalah bentuk-bentuk realisasi berlainan dari morfem yang sama.Selain itu juga bisa dikatakan adalah dua buah nama untuk sebuah bentuk yang sama.morf adalah nama untuk semua bentuk yang belum diketahui statusnya,sedangkan alomorf adalah nama untuk bentuk tersebut kalau sudah diketahui status morfemnya.

1.3 Klasifikasi Morfem

1.3.1 Morfem Bebas dan Morfem Terikat

Morfem Bebas adalah Morfem yang tanpa kehadiran morfem lain dapat muncul dalam pertuturan,misalnya,bentuk pulang,makan,rumah, dan bagus adalah termasuk morfem bebas.

Morfem terikat adalah morfem yang tanpa digabung dulu dengan morfem lain tidak dapat muncul dalam pertuturan.Semua imbuhan dalam bahasa Indonesia adalah morfem terikat.

1.3.2 Morfem Utuh dan Morfem Terbagi

Untuk mengetahui maksud dari morfem utuh dan terbagi lihat contoh di bawah :

Kepulauan → (ke) + (pulau) + (an)

morfem (ke) dan (an) adalah morfem terbagi,karena berperan sebagai awalan dan akhiran dari morfem dasar.Sedangkan morfem (pulau) adalah morfem utuh,karena tetap menjadi satu kesatuan.Namun pada contoh lain seperti gerigi,yang mempunyai morfem dasar (gigi) lalu diberi infiks (-er-) sehingga menjadi gerigi.Dalam hal ini morfem (gigi) merupakan morfem terbagi karena dipisahkan oleh infiks (-er-) menjadi (g-/-igi)

1.3.3 Morfem Segmental dan Suprasegmental

Morfem segmental adalah morfem yang dibentuk oleh fonem-fonem segmental,seperti morfem (lihat), (lah), (sikat), dan (ber).Jadi,semua morfem yang berwujud bunyi adalah morfem segmental.Sedangkan morfem suprasegmental adalah morfem yang dibentuk oleh unsur-unsur suprasegmental adalah morfem yang dibentuk oleh unsur-unsur suprasegmental, seperti tekanan,nada,durasi, dan sebagainya.

1.3.4 Morfem Beralomofr Zero

Dalam linguistic deskriptif ada konsep mengenai morfem beralomorf zero atau nol (lambangnya berupa Ø),yaitu morfem yang salah satu alomorfnya tidak berwujud bunyi segmental maupun berupa prosodi (unsur suprasegmental),melainkan berupa “kekosongan’.

Alomorf zero banyak terdapat pada bahasa inggris untuk bentuk jamak dan lampau.Sebagai contoh bentuk jamak sheep adalah sheep,sehingga dapat ditulis

Sheep → sheep + Ø

Atau bentuk lain seperti foot yang bentuk jamaknya feet,dapat dituliskan sebagai berikut;

Feet → Foot + Ø

1.3.5 Morfem Bermakna Leksikal dan Morfem Tidak Bermakna Leksikal

Yang dimaksud dengan morfem bermakna leksikal adalah morfem-morfem yang secara inheren telah memiliki makna pada dirinya sendiri tanpa perlu berproses dulu dengan morfem lain.Misalnya morfem seperti kuda,pergi,lari .

Sebaliknya, morfem tak bermakna leksikal tidak mempunyai makna apa-apa pada dirinya sendiri .Morfem ini baru mempunyai makna dalam gabungannya dengan morfem lain dalam suatu proses morfologi.Yang biasa dimaksud dengan morfem tak bermakna leksikal ini adalah morfem-morfem afiks,seperti (ber-),(me-), dan (ter-).

1.4 Morfem Dasar, Bentuk Dasar, Pangkal(Stem), dan Akar (Root)

Istilah Bentuk dasar atau dasar (base) adalah bentuk yang menjadi dasar dalam suatu proses morfologi.Umpamanya pada kata berbicara yang terdiri dari morfem ber– dan bicara, maka bicara adalah menjadi bentuk dasar dari kata berbicara itu,atau disebut sebagai morfem dasar.

Istilah pangkal (stem) digunakan untuk menyebut bentuk dasar dalam proses infleksi,contohnya kata menangisi bentuk pangkalnya adalah tangisi dan morfem me- adalah sebuah afiks inflektif.

Akar (root) digunakan untuk menyebut bentuk yang tidak dapat dianalisis lebih jauh lagi,artinya akar itu adalah bentuk yang tersisa setelah semua afiksnya ditanggalkan.Misalnya kata inggris untouchables akarnya adalah touch.

2. KATA

2.1. Hakikat Kata

Para linguis hingga dewasa ini kiranya tidak pernah mempunyai kesamaan pendapat mengenai konsep apa yang disebut kata itu.Disamping itu,menurut para tata bahasawan tradisional kata adalah satuan bahasa yang memiliki satu pengertian, atau kata adalah deretan huruf yang diapit oleh dua buah spasi, dan mempunyai satu arti.

2.2 Klasifikasi Kata

Klasifikasi kata dalam sejarah linguistik selalu menjadi salah satu topik yang tidak pernah terlewatkan.Sejak zaman aristoteles hingga kini ,termasuk juga dalam kajian linguistik indonesia, persoalannya tidak pernah bisa tertuntaskan.Hal ini terjadi, karena, pertama setiap bahasa mmiliki cirinya masing-masing,kedua karena kriteria yang digunakan untuk membuat klasifikasi kata itu bisa bermacam-macam.

Para tata bahasawan tradisional menggunakan kriteria makna dan kriteria fungsi.Kriteria makna digunakan untuk mengidentifikasikan kelas verba,nomina, dan ajektifa.Sedangkan kriteria fungsi digunakan untuk mengidentifikasi preposisi,konjungsi,adverbia,pronomina, dan lain-lainnya. Begitulah, menurut tata bahasawan tradisional ini,yang disebut verba kata adalah kata yang menyatakan tindakan atau perbuatan; yang disebut nomina adalah kata yang menyatakan benda atau yang dibendakan; dan yang disebut konjungsi adalah kata yang bertugas atau berfungsi untuk menghubungkan kata dengan kata, atau bagian kalimat yang satu dengan bagian yang lain.

Namun rumusan verba nomina, dan konjungsi seperti di atas untuk bahasa Indonesia ternyata banyak menimbulkan masalah,sebab ciri morfologi bahasa Indonesia ternyata tidak dapat menolong untuk menentukan kelas-kelas kata itu.Contohnya dalam bahasa Indonesia , kata yang berprefiks ter- belum tentu termasuk verba,sebab ada juga yang termasuk nomina seperti terdakwa dan tertuduh.Malah adverbia dalam bahasa Indonesia tidak memiliki ciri-ciri morfologis.

Selain para tata bahasawan tradisional di atas ada juga para tata bahasawan strukturalis dan linguis yang mencoba untuk membuat klasifikasi kata.Namun tetap saja banyak menimbulkan persoalan dalam pengidentifikasiannya.

2.3 Pembentukan Kata

2.3.1 Inflektif

Perubahan atau penyesuaian bentuk pada verba disebut konyugasi, sedangkan pada nomina dan ajektifa disebut deklinasi.Inflektif dapat dikatakan morfem yang memiliki alomorf sehingga bermakna berbeda namun masih dalam satu kelas, dan memiliki identitas leksikal yang sama.

2.3.2 Derivatif

Pembentukan kata secara derivatif membentuk kata baru, kata yang identitas leksikalnya tidak sama dengan kata dasarnya,selain maknanya berbeda,kelasnya juga tidak sama.Contohnya morfem dasar makan,diberi afiks me- menjadi memakan dan diberi afiks –an menjadi makanan, sama-sama berasal dari kelas verba (makan) berubah menjadi memakan kelas verba dan makanan kelas nomina.Kedua kata tersebut jelas beda makna dan kelas.

3. PROSES MORFEMIS

3.1. Afiksasi

Afiksasi adalah proses pembubuhan afiks pada sebuah dasar atau bentuk dasar.afiks dibedakan menjadi dua jenis, yaitu afiks inflektif dan afiks derivatif.Yang dimaksud dengan afiks inflektif adalah afiks yang digunakan dalam pembentukan kata-kata inflektif atau paradigma infleksional.sedangkan afiks derivatif adalah afiks yang digunakan untuk membentuk kata baru, yaitu kata yang identitas leksikalnya tidak sama dengan bentuk dasarnya.

Afiks menurut posisi melekatnya pada bentuk dasar biasanya dibedakan menjadi prefiks, infiks, sufiks, konfiks, interfiks, dan transfiks.Berikut pengertiannya ;

· Prefiks : afiks yang diimbuhkan di muka bentuk dasar.

¨ Contoh, me- pada menangis; di- pada dimakan.

· Infiks : afiks yang diimbuhkan di tengah bentuk dasar.

¨ Contoh, -er- pada gerigi ; -el- pada seruling.

· Sufiks : afiks yang diimbuhkan pada akhir bentuk dasar.

¨ Contoh, -kan pada maafkan ; -an pada makanan.

· Konfiks: afiks yang berupa morfem terbagi, yang bagian pertama berposisi pada awa bentuk dasar, dan bagian yang kedua berposisi pada akhir bentuk dasar.

¨ Contoh, ke-/-an pada kehujanan ; me-/-an pada memalukan.

· Interfiks: sejenis infiks atau elemen penyambung yang muncul dalam proses penggabungan dua buah unsur.

¨ Contoh,dalam bahasa indo German liebe+brief = liebe.s.brief

· Transfiks: afiks yang berwujud vokal-vokal yang diimbuhkan pada keseluruhan dasar.

3.2. Reduplikasi

Reduplikasi adalah proses morfemis yang mengulang bentuk dasar, baik secara keseluruhan, secara sebagian (parsial), maupun dengan perubahan bunyi. Reduplikasi penuh contohnya meja-meja dari dasar meja, reduplikasi sebagian lelaki dari dasar laki, dan reduplikasi dengan perubahan bunyi bolak-balik dari dasar balik.

3.3. Komposisi

Komposisi adalah hasil dan proses penggabungan morfem dasar dengan morfem dasar, baik yang bebas maupun yang terikat, sehingga terbentuk sebuah konstruksi yang memiliki identitas leksikal yang berbeda, atau yang baru.Misalnya, lalu lintas, daya juang, dan rumah sakit.

3.4. Konversi, Modifikasi Internal, dan Suplesi

Konversi adalah proses pembentukan kata dari sebuah kata menjadi kata lain tanpa perubahan unsur segmental.

Modifikasi Internal adalah proses pembentukan kata dengan penambahan unsur-unsur ke dalam morfem yang berkerangka tetap.Ada sejenis modifikasi internal lain yang disebut suplesi, suplesi adalah sejenis modifikasi internal yang proses perubahannya sangat ekstrem karena ciri-ciri bentuk dasar tidak atau hampir tidak nampak lagi.Misalnya dalam bahasa inggris go bentuk lampaunya went,atau verba be menjadi was dan were.

3.5. Pemendekan

Pemendekan adalah proses penanggalan bagian-bagian leksem atau gabungan leksem sehingga menjadi sebuah bentuk singkat, tetapi maknanya tetap sama dengan makna bentuk utuhnya.Hasil proses pemendekan ini kita sebut kependekan.Miswalnya bentuk lab utuhnya laboratorium, hlm utuhnya halaman, L utuhnya liter, SD utuhnya Sekolah Dasar.

Hasil proses pemendekan ini biasanya dibedakan atas penggalan, sngkatan, dan akronim. Penggalan adalah kependekan berupa pengekalan satu atau dua suku pertama dari bentuk yang dipendekkan itu,misalnya lab dari laboratorium.Yang dimaksud dengan singkatan adalah hasil proses pemendekan,contohnya SD( Sekolah Dasar), kg (kilogram). Akronim adalah hasil pemendekan yang berupa kata atau dapat dilafalkan sebagai kata,misalnya ABRI(Angkatan Bersenjata Republik Indonesia), Wagub (Wakil Gubernur).

3.6. Produktivitas Proses Morfemis

Proses inflektif bersifat tertutup karena tidak membentuk kata baru.Lain halnya dengan derivasi,proses derivasi bersifat terbuka karena dapat membuat kata-kata baru.Oleh karena itu boleh dikatakan proses derivasi adalah produktif sedangkan proses infleksi tidak produktif.

4. MORFOFONEMIK

Morfofonemik adalah peristiwa berubahnya wujud morfemis dalam suatu proses morfologis, baik afiksasi, reduplikasi, maupun komposisi.Perubahab fonem dalam proses morfofonemik ini dapat berwujud;

· Pemunculan Fonem,dapat dilihat prosesnya dalam pengimbuhan prefiks me- dengan bentuk dasar baca yang menjadi membaca,dimana terlihat muncul konsonan sengau /m/.

· Pelepasan Fonem, dapat dilihat prosesnya dalam pengimbuhan akhiran –wan pada bentuk dasar sejarah yang menjadi sejarawan,di mana fonem /h/ pada kata sejarah itu menjadi hilang.

· Peluluhan Fonem, dapat dilihat prosesnya pada pengimbuhan prefiks me– pada bentuk dasar sikat menjadi menyikat,dimana fonem /s/ pada sikat diluluhkan dan disenyawakan dengan bunyi nasal /ny/ dari prefiks tersebut.

· Perubahan Fonem, dapat dilihat prosesnya pada pengimbuhan prefiks ber– pada kata ajar menjadi belajar, dimana fonem /r/ dari prefiks itu berubah menjadi fonem /l/.

· Pergeseran Fonem adalah pindahnya sebuah fonem dari silabel yang satu ke silabel yang lain, biasanya ke silabel berikutnya.Peristiwa itu dapat dilihat dalam proses pengimbuhan sufiks /an/ pada kata jawab di mana fonem /b/ yang semula berada pada silabel /wab/ pindah ke silabel /ban/.

Iklan
 

One Response to “Agesti PP_1402408184_BAB V_tataraN LINGUISTIK”

  1. tuty hijriana Says:

    Menurut pendapat anda pengklasifikasian kata menggunakan kriteria manakah yang paling baik? Mengapa?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s