Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Laila Nurul Wahidah;1402408081 Oktober 19, 2008

Filed under: BAB III — pgsdunnes2008 @ 3:37 pm

Nama : Laila Nurul Wahidah

NIM : 1402408081

OBJEK LINGUISTIK BAHASA

3.1 PENGERTIAN BAHASA

Kata bahasa dalam bahasa Indonesia memiliki lebih dari satu makna atau pengertian. Dalam pendidikan formal di SMA,”Bahasa adalah alat komunikasi.”Sedangkan definisi bahasa menurut Sapir, Badudu, dan Keraf bahasa itu tidak menonjolkan fungsi, tetapi menonjolkan sosok bahasa itu seperti apa yang dikemukakan Kridalaksana dan juga Joko Kentcono, yaitu“Bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer yang digunakan oleh para anggota kelompok sosial untuk bekerja sama, berkomunikasi, dan mengidentifikasikan diri.”

Kriteria dalam menentukan dua buah tuturan adalah dua bahasa yang berbeda berdasarkan dua patokan, yaitu patokan linguistik dan patokan politis. Secara linguistik dua buah tuturan dianggap sebagai dua bahasa yang berbeda apabila anggota dari dua masyarakat tuturan itu tidak saling mengerti. Tetapi secara politis, dua buah bahasa yang berbeda berdasarkan asal negaranya.

Oleh karena itu, karena rumitnya dalam menentukan suatu parole(objek konkret) bahasa atau bukan, hanya dialek saja dari bahasa lain, maka hingga kini belum pernah ada angka yang pasti mengenai jumlah bahasa yang ada didunia ini.

3.2 HAKIKAT BAHASA

Ciri atau sifat bahasa berdasarkan pendapat dari beberapa pakar, yaitu:

3.2.1. Bahasa adalah sebuah sistem.

Sistem berarti susunan teratur berpola yang membentuk suatu keseluruhan yang bermakna atau berfungsi. Sebagai sebuah sistem, bahasa sekaligus bersifat sistematis dan sistemis.Sistematis, artinya bahasa tersusun berdasarkan suatu pola tertentu, sedangkan sistemis artinya bahasa bukan merupakan sistem tunggal, tetapi terdiri dari sub-sistem/sistem bawahan.

Jenjang subsistem dalam linguistik, dikenal dengan nama tataran linguistik atau bahasa.Jika diurutkan dari tataran terendah sampai tertinggi, yang menyangkut ketiga subsistem struktural yaitu tataran fonem, morfem, frase, klausa, kalimat, dan wacana.

Dalam morfologi kata menjadi satuan terbesar dan dikaji struktur dan proses kajiannya, sedangkan sintaksis kata menjadi satuan terkecil dan dikaji sebagai unsur pembentuk sintaksis yang lebih besar.

3.2.2. Bahasa sebagai lambang.

Kata lambang sering dipadankan dengan simbol dengan pengertian yang sama.Lambang termsuk dalam bidang kajian ilmu semiotika/semiologi ditokohi oleh Charles Sanders Peirce dari AS dan Ferdinand de Saussure dari Eropa yaitu ilmu yang mempelajari tanda-tanda dalam kehidupan manusia.

Perbedaan yang mendasar mengenai tanda dengan lambang yaitu istilah tanda dalam bidang semiotika adalah sesuatu yang dapat mewakili ide, pikiran, benda, perasan, dan tindakan secara langsung atau alamiah.Misal, apabila kit melihat rumput dihalaman basah berarti menjadi tanda telah turun hujan. Sedangkan lmbang atau simbol menandai sesuatu yang lainsecara konvensional, tidak secara alamiah dan konvensional. Misal, bendera kuning dijadikan tanda akan adanya kematian.

Tanda-tanda lain yang dijadikan objek dalam kajian semiotika yaitu :

a. Gerak isyarat (gesture)

yaitu gerak anggota badan tanpa bersifat imperatif.

b. Gejala(symptom)

yaitu suatu tanda yang tidak disengaja.

c. Ikon yaitu tanda yang paling mudah dipahami karena mirip dengan sesuatu yang diwakili.

d. Indeks yaitu tanda yang menunjukkan adanya sesuatu yang lain.

e. Kode yaitu gerak isyarat yang dapat mewakili pikiran, perasaan, ide, benda, yang disepakati dengan maksud tertentu.

3.2.3. Bahasa Adalah Bunyi.

Yang dimaksud dengan bunyi bahasa atau bunyi ujaran adalah satuan bunyi yang diucapkan oleh alat ucap manusia. Dalam linguistik yang disebut bahasa, yang primer adalah yang diucapkan, yang dilisankan,yang keluar dari alat ucap manusia. Bahasa yang dilisankan inilah yang menjadi objek linguistik.hanyalh bersifat sekunder.

3.2.4. Bahasa Itu Bermakna.

Lambang-lambang itu mengacu pada sesuatu konsep, ide, atau pikiran maka dapat dikatakan bahwa bahasa mempunyai makna dan berupa satuan-satuan bahasa yang berwujud morfem, kata, frase, klausa, kalimat,, dan wacana.

3.2.5. Bahasa Itu Arbitrer.

Kata arbitrer bisa diartikan sewenang-wenang, berbah-ubah, tidak tetap. Sedangkan yang dimaksud dengan istilaharbitrer adalah tidak adanya hubungan wajib antara lambang bahasa (yang berwujud bunyi itu) dengan konsep atau pengertianyang dimaksud oleh lambang tersebut.

Ferdinand de Saussure dalam dikotominya membedakan apa yang disebut signifiant dan signifie. Signifiant adalah lambang bunyi itu, sedangkan signifie adalah konsep yang dikandung oleh signifiant.

Dalam peristilahan Indonesia digunakan istilah penanda untuk signifiant dan istilah petanda untuk konsep yang dikandungnya. Hubungan antara signifiant ( penanda) dengan signifie (petanda) itulah yang bersifat arbitrer atau tidak ada hubungan wajib antara keduanya. Kearbitreran bahasa terlatak pada hubungan antara lambang bunyi dengan konsep yang dilambangkannya. O nomatope(kata yang berasal dari tiruan bunyi)ini lambangnya memberi saran dan petunjukbagi konsep yang dilambangkan, jadi dapat dikatakan konsep yang dilambangkannya tidak bersifat arbitrer.

3.2.6. Bahasa Itu Konvensional.

Penggunaan lambang tersebut untuk suatu konsep tertentu bersifat konvensional, artinya semua anggota masyarakat bahasa itu mematuhi konvensi bahwa lambang tertent digunakan untuk mewakili konsep yang mewakilinya. Kekonvensionalan bahasa terletak pada kepatuhan para penutur bahasa untuk menggunakan lambang yang sesuai dengan konsep yang dilambangkannya.

3.2.7. Bahasa Itu Produktif.

Bahasa dikatakan produktif, apabila unsur-unsur bahasa itu terbatas, tetapi dengan unsur-unsur yang jumlahnya terbatas itu mampudibuat satuan bahasa yang jumlahnya tidak terbatas, meski sesuai dengan sistem yang berlaku.

Keproduktifan bahasa memang ada ada batasnya. Dalam hal ini dapat dibedakan adanya dua macam keterbatasan, yaitu keterbatasan pada tingkat parole dan langue.

Keterbatasan pada tingkat parole adalah ketidaklaziman bentuk yang digunakan. Misalnya:bentuk memperbaiki dan bentuk memperbetuli tidak berterima karena tidak lazim. Sedangkan pada tingkat langue keproduktifan dibatasi oleh sistem yang berlaku. Misal:bentuk memberlakukan dan pemertahanan adalah bentukbaru yang berterima yang tidak menyalahi kaidah pembentukan kata bahasa Indonesia.

3.2.8. Bahasa Itu Unik.

Bahasa dikatakan bersifat unik berarti setiap bahasa mempunyai ciri khas yang speifik yang tidak dimiliki bahasa lain. Ciri khas ini menyangkut sistem bunyi, sistem pembentukan kata,kalimat atau sistem lainnya. Saah satu keunikan bahasa Indonesia yaitu tekanan kata tidak bersifat morfemis, melainkan sintaksis, maksudnya makna kata tetap yang berubah makna keseluruhan kalimat. Misalnya : Dia menangkap ayam, tekanan dibrikan pada dia, makna kalimat itu adalah bahwa yang melakukan tindakan menangkap ayam adalah dia, tindakan yang dilakukan menangkap, dan yang ditangkap adalah ayam.

3.2.9. Bahasa Itu Universal.

Bahasa itu bersifat universal, artinya ada ciri-ciri yang sama dimiliki oleh setiap bahasa yang ada didunia ini. Bukti lain dari keuniversalan bahasa adalah bahwa setiap bahasa mempunyai satuan-satuan bahasa yang bermakna.Misalnya: mempunyai 6 buah vokal dan 22 buah konsonan, sedangkan bahasa Arab mempunyai 3 buah vokal pendek dan 3 buah vokal panjang serta 28 buah konsonan.

3.2.10. Bahasa Itu Dinamis.

Bahasa adalah satu-satunya milik manusia yang tidak pernah lepas dari segala kegiatan dan gerak manusia sepanjang keberadaan manusia itu, sebagai makhluk yang berbudaya dan bermasyarakat.

Keterikatan dan keterkaitan bahasa dengan itu dengan manusia, sedangkan dalam kehidupannya didalam masyarakat kegiatan manusia itu tidak tetap dan selalu berubah, sehingga bahasa manjadi ikut berubah, tidak tetap, dan menjadi statis sehingga bahasa itu di sebut dinamis.

Perubahan bahasa bisa terjadi pada semua tataran, baik fonologi, morfologi, sintaksis, sematik, maupun leksikon. Dalam bidang fonologi, misalnya: Bahasa Indonesia dulu belum mengenal fonem f, kh, sy.

3.2.11. Bahasa Itu Bervariasi.

Setiap bahasa digunakan oleh sekelompok orang yang termasuk dalam suatu masyarakat bahasa. Misalnya anggota masyarakat bahasa terdiri dari berbagai orang yang berstatus sosial dan berbagai latar budaya yang tidak sama, sehingga bahasa yang digunakan menjadi bervariasi atau beragam.

Mengenai variasi bahasa ini ada 3 istilah yang perlu diketahui, yaitu idiolek, dialek, dan ragam.

Idiolek adalah variasi atau ragam bahasa yang bersifat perseorangan. Misal karangan Sutan Takdir Alisyahbana.

Dialek adalah variasi bahasa yang digunakan oleh sekelompok orang masyarakat pada suatu waktu atau tempat. Misal bahasa Jawa dialek Sunda.

Ragam bahasa adalah variasi bahasa yang digunakan dala situasi, keadaan, atau untuk keperluan tertentu.Misal ragam bahasa bertelegram.

3.2.12. Bahasa Itu Manusiawi.

Alat komuniksi manusia yang namanya bahasa bersifat manusiawi, dalam arti milik manusia dan hanya digunakan oleh manusia.Sedangkan alat komunikasi binatang bersifat terbatas, hanya digunakan untuk hidup kebinatangngannya saja.

Demikianlah dari 3.2.1-3.2.12 telah dibicarakan ciri bahasa yang dapat dianggap sebagai sifat hakiki bahasa.

3. 3 BAHASA DAN FAKTOR LUAR BAHASA.

Objek kajian linguistik mikro memiliki struktur intern bahasa atau sosok bahasa itu sendiri, sedangkan kajian linguistik makro adalah bahasa dalam hubungannya dengan faktor luar biasa.

Hubungan bahasa dengan masyarakat adalah:

3.3.1 Masyarakat Bahasa.

Masyarakat bahasa adalah sekelompok orang yang merasa menggunakan bahasa yang sama.

Karena titik berat pengertian masyarakat bahasa pada merasa menggunakan bahasa yang sama, maka konsep masyarakatnya menjadi lebih luas dan sempit sehingga patokan linguistik umum menjadi lebih longgar. Misal secara linguistik bahasa Indonesia dan Malaysia adalah bahasa yang sama, keduanya dapat mengerti dengan bahasa masing-masing.

3.3.2 Variasi Dan Status Sosial Bahasa.

Pada penjelasan diatas telah dijelaskan bahwa bahasa itu bervariasi karena anggota masyarakat penutur bahasa sangat beragam, dan bahasa yang digunakan juga beragam.

Dalam beberapa masyarakat tertentu ada semacam kesepakatan yang membedakan adanya dua macam variasi bahasa yang dibedakan berdasarkan status pemakaiannya.

1. Variasi bahasa tinggi(T) yang digunakan dalam situasi resmi, misal pidato kenegaraan.

2. Variasi bahasa rendah (R) digunakan dalam situasi tidak formal, misal catatan untuk diri sendiri.

3.3.3 Penggunaan Bahasa.

Hymes seorang pakar sosiolinguistik mengatakan, bahwa suatu komunikasi dengan menggunakan bahasa harus memperhatikan 8 unsur yang harus diakronimkan menjadi SPEAKING, yakni:

1. Setting and scene, yaitu unsur yang berhubungan dengan tempat dan waktu terjadinya percakapan.

2. Participants, yaitu orang yang terlibat dalam percakapan.

3. Ends, yaitu maksud dan hasil percakapan.

4. Act Sequences, yaitu menunjuk pada isi percakapan.

5. Key, yaitu cara atau semangat dalam percakapan.

6. Instrumentalities, yaitu jalur percakapan apakah lisan atau tulisan.

7. Norms, yaitu norma perilaku peserta percakapan

8. Genres, yaitu kategori atau ragam bahasa yang digunakan.

3.3.4 Kontak Bahasa.

Indonesia adalah negara yang multilingual. Dalam masyarakat multilingual yang mobilitasnya tinggi cenderung menggunakan dua bahasa atau lebih, baik sepenuhnya maupun sebagian.

Bloomfield mengartikan bilingual sebagai penguasaan yang sama baiknya terhadap dua bahasa, sedangkan Uriel Weinrich mengartikan sebagai pemakaian dua bahasa oleh 2 orang secara bergantian. Menurut Einar Haugen mengartikan sebagai kemampuan seseorang untuk menghasilkan tuturan yang lengkap dan bermakna dalam bahasa lain, bukan bahasa ibunya.

Dalam masyarakat bilingual dan multilingual sebagai akibat adanya kontak bahasa dan budaya dapat terjadi peristiwa:

¤ Interferensi adalah terbawa masuknya unsur bahasa lain kedalam bahasa yang digunakan.Contoh dalam tataran fonologi:kata Bogor dibaca mbogor.

¤ Integrasi yaitu unsur bahasa yang terbawa masuk, sudah dipakai sebagai bagian dari bahasa yang menerimanyasesuai dengan ejaan maupun tata bentuknya.

¤ Alihkode merupaka beralihnya panggunaan suatu kode kedalam kode lain yang terjadi karena adanya sebab.

¤ Campurkode(code-mixing) yaitu dua kode atau lebih digunakan bersama tanpa alasan dan disadari oleh si pembicara.

3.3. Bahasa dan Budaya.

Dalam sejarah linguistik ada hipotesis terkenal mengenai hubungan bahasa dan kebudayaan, yang dikeluarkan oleh dua pakar, Edward Sapir dan Benjamin Lee Whorf menyatakan bahwa bahasa mempengaruhi kebudayaan, cara berfikir dan bertindak anggota masyarakat penuturnya.. Misalnya jadwal acara yang sudah disusun tidak tepat waktu sehingga di Indonesia ada ungkapan jam karet.

Hipotesis Sapor Whorf ini tidak banyak dibicarakan orang, yang banyak diikuti adalah kebalikan dari hipotesis Sapor-Whorf, yaitu kebudayaanlah yang mempengaruhi bahasa.

3.4 KLASIFIKASI BAHASA

Klasifikasi dilakukan dengan melihat kesamaan ciri yang ada pada tiap bahasa.

Kriteria yang digunakan untuk membuat klasifikasi, menurut Greenberg suatu klasifikasi harus memenuhi persyaratan nonarbitrer (tidak boleh semaunya), ekshautik (klasifikasi yang dilakukan tidak bersisa), dan unik (apabila suatu bahasa telah masuk pada uatu kelompok tidak boleh masuk ke kelompok lainnya).

Pendekatan terpenting yang digunakan untukmembuat klasifikasi:

3.4.1 Pendekatan genetis yang hanya melihat garis keturunan.

Hasilnya disebut klasifikasi genetis/geneologis, artinya suatu bahasa diturunkan dari bahasa yang lebih tua.

Klasifikasi genetis ini, karena hanya menggunakan satu kriteria, yaitu garis keturunan atau dasar sejarah perkembangan yang sama, maka sifatnya menjadi nonarbitrer.

Klasifikasi genetis ini menunjukkan adanya perkembangan bahasa didunia yang bersifat divergensif, yaitu memecah dan menyebar menjadi banyak.

3.4.2.Pendekatan tipologis,menggunakan kesamaan tipologis.

Klasifikasi ini dapat dilakukan pada semua tataran bahasa, maka hasil klasifikasinya bermacam-macam, ada yang bersifat arbitrer karena tidak terikat oleh tipe tertentu.

Klasifikasi pada tataran morfologi yang telah dilakukan pada abad ke XIX secara garis garis besar dibagi 3 kelompok :

¤ Kelompok pertama, yang semata-mata menggunakanbentuk bahasa sebagai dasar klasifikasi.

¤ Kelompok kedua, yang menggunakan akar kata sebagai dasar klasifikasi.

¤ Kelompok ketiga, adalah menggunakan bentuk sintaksis sebagai dasar klasifikasi.

3.4.3 Pendekatan areal menggunakan pengaruh timbal balik antara suatu bahasa dengan bahasa lain untuk membuat klasifikasi.

Klasifikasi ini bersifat arbitrer kareana memberiakn timbal balik dalam hal tertentu yang terbatas. Klasifikasi ini pun bersifat nonekshaustik, sebab masih banyak bahasa didunia yang bersifat tertutup. Selain itu pula klasifikasi ini pun bersifat nonunik, sebab ada kemungkinan sebuah bahasa masuk dalam kelompok tertentu dan dapat pula masuk kdalam kelompok lainnya.

3.4.4 Pendekatan sosiolinguistik membuat klasifikasi berdasarkan hubungan bahasa itu dengan faktor-faktor yang berlaku dalam masyarakat.

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan empat ciri atau kriteria, yaitu:

1.Historisitas berkenaan dengan sejarah perkemmbangan bahasa.

2.Standarisasi berkenaan denganstatusnya sebagai bahasa baku maupun tidak baku , formal maupun tidak formal.

3.Vitalitas berkenaan dengan apakah bahasa mempunyai penutur yang menggunakannya dalam kegiatan sehari-hari secara aktif.

4. Homogenitas berkenaan dengan apakah leksikon dan tata bahasa dari bahasa itu diturunkan.

3.5 BAHASA TULIS DAN SISTEM AKSARA.

Berkenaan dengan bahasa adalah juga menjadi objek linguistik, maka bagi linguistik bahasa lisan adalah primer, sedangkan bahasa tulis adalah bahasa sekunder.

Meskipun dikatakan bahasa lisan adalah primer dan bahasa tulis adlah sekunder, tetapi peranan dan fungsi bahasa tulis didalam kehidupan modern sangat besar sekali. Bahasa tulis bisa dibuat orang dengan dasar pertimbangan dan pemikiran serta peluang terjadinya kesalhan sangat besar., sedangkan dalam bahasa lisan setiap kesalahan bisa segera diperbaiki, lagi pula bahasa lisan sering dibantu oleh intonasi, tekanan, mimik, dan gerak-gerik si pembicara.

Dalam pembicaraan mengenai bahasa tulis dan tulisan kita menemukan istilah-istilah:

¤ Huruf istilah umum untuk grafem dan gaf.

¤ Abjad atau alfabet adalah urutan huruf-huruf dalam suatu sistem aksara. Misal aksara A sampai Z.

¤ Aksara adalah keseluruhan sistem tulisan, Misalnya aksara arab.

¤ Graf adalah satuan terkecil dalam aksara yang belum ditentukan statusnya

¤ Grafem adalah satuan terkecil dalam aksara yang menggambarkan fonem, suku kata, atau morfem tergantung sistem aksara yang ditentukan.

¤ Alograf adalah varian dari grafem.

¤ Grafiti adalah corat-coret dinding, tembok, dan pagar.

¤ Kaligrafi adalah seni menulis indah.

Jenis aksara, yaitu:Aksara piktograf, ideografis, silabis, dan fonemis.

Ejaan yang ideal adalah ejaan yang melambangkan tiap fonem hanya dengan satu huruf atau tiap huruf melambangkan satu fonem.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s