Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Hari Agus Prasetyo_1402408261 _BAB 4 Oktober 18, 2008

Filed under: BAB IV — pgsdunnes2008 @ 7:22 pm

Nama : Hari Agus Prasetyo

NIM : 1402408261

BAB 4. Tataran Linguistik (1) :

Fonologi

Ketika kita mendengar orang berbicara, tentang berpidato atau bercakap-cakap, maka kita akan runtunan bunyi bahasa yang berubah-ubah. Runtunan bunyi bahasa ini dapat dianalisis berdasarkan tingkatan kesatuannya yang ditandai dengan hentian-hentian atau jeda yang terdapat dalam runtunan bunyi. Berikutnya tingkatan-tingkatan bunyi tersebut dapat disegmentasikan lagi sampai pada kesatuan runtunan bunyi yang disebut “silabel” atau “suku kata”. Sebagai contoh kalau kitas ambil runtunan bunyi (meninggalkan), maka kita dapati silabel (me), (ning), (gal), dan (kan). Begitupun runtunan bunyi (belum selesai) kita dapati silabel (be), (lum), (se), (le), dan (sai).

Silabel merupakan satuan runtunan bunyi yang ditandai dengan satu satuan bunyi yang paling nyaring, yang dapat disertai atau tidak oleh sebuah bunyi lain. Di depannya, di belakangnya, atau sekaligus di depan dan di belakangnya. Adanya puncak kenyaringan atau sonoritas inilah yang menandai silabel itu, puncak kenyaringan itu ditandai dengan sebuah bunyi vokal. Karena itu ada yang mengatakan untuk menentukan ada berapa silabel pada sebuah kesatuan runtunan bunyi kita lihat saja ada berapa buah vokal yang terdapat di dalamnya. Misalnya, pada runtunan satuan bunyi (meninggalkan) kita lihat terdapat empat buah vokal, yaitu (e, i, a, a), maka pada satuan runtuna bunyi itu ada empat buah silabel.

Bidang linguistik yang mempelajari, menganalisis, dan membicarakan runtunan bunyi-bunyi bahasa disebut FONOLOGI, yang secara etimologi terbentuk dari kata FON yaitu bunyi dan LOGI yang artinya ilmu. Menurut hierarki satuan bunyi yang menjadi obyek studinya, fonologi dibedakan menjadi Fonetik dan Fonemik. Secara umum. Fonetik biasanya dijelaskan sebagai cabang fonologi yang mempelajari bunyi bahasa tanpa memperhatikan apakah bunyi-bunyi tersebut mempunyai fungsi sebagai pembeda makna atau tidak. Sedangkan fonemik adalah cabang studi fonemik yang memperhatikan bunyi tersaebut sebagai pembeda makna.

4.1 Fonetik

Menurut urutan proses terjadinya bunyi bahasa dibedakan adanya tiga jenis fonetik, yaitu fonetik artikulatoris, fonetik akustik, dan fonetik auditoris. Fonetik artikulatoris disebut juga fonetik organis atau fonetiik fisiologi, mempelajari bagaimana mekanisme alat-alat bicara manusia bekerja dalam menghasilkan bunyi bahasa, serta bagaimana bunyi itu diklasifikasikan. Fonetik akustik mempelajari bunyi bahasa sebagai peristiwa fisis atau fenomena alam. Bunyi tersebut dipelajari melalui frekuensi getarannya, amplitudonya, intensitasnya, dan timbrenya. Sedangkan fonetik auditoris mempelajari mekanisme penerimaan bunyi bahas itu oleh telinga kita. Dari ketiga jenis linguistik ini yamg paling berhubungan dengan dunia linguistik adalah fonetik artikulatoris sebab fonetik ini yang berkenaan bagaimana bunyi bahasa itu dihasilkan atau diucapkan manusia.

4.1.1 Alat Ucap

Dalam fonetik artikulatoris hal pertama yang harus dibicarakan adalah alat ucap manusia untuk mengahasilkan bunyi bahasa. Bunyi-bunyi yang terjadi pada alat-alat ucap itu biasanya diberi nama sesuai nama alat ucap itu, namun tidak biasa disebut “bunyi gigi” atau “bunyi bibir”, melainkan “bunyi dental” atau “bunyi labial”.

4.1.2 Proses Fonasi

Terjadinya bunyi bahsa pada umumnya dimulai dengan proses pemompaan udara keluar dari paru-paru melalui pangkal tenggorok ke pangkal tenggorok yang di dalamnya terdapat pita suara. Supaya dihasilkan bunyi maka harus ada hambatan terhadap udara. Hambatan tersebut dapat terjadi mulai dari tempat yang paling dalam, yaitu pita suara, sampai pada tempat yang paling luar, yaitu bibir atas dan bawah. Sesudah melewati pita suara, tempat awal terjadinya bunyi bahasa, arus udara diteruskan ke alat-alat ucap tertentu yang terdapat di rongga mulut atau rongga hidung, tempat bunyi bahasa akan dihasilkan. Tempat penghasil bunyi disebut tempat artikulasi; proses terjkadinya disebut artikulasi; dan alat-alat yang diguynakan disebut artikulator. Dalam proses artikulasi, biasanya terlibat 2 macam artikulator, yaitu artikulator aktif dan artikulator pasif. Yang dimaksud dengan artikulator aktif adalah alat ucap yang bergerak atau digerakkan, misalnya, bibir bawah, ujung lidah, dan daun lidah. Sedangkan yang dimaksud artikulator pasif adalah alat ucap yang tidak bergerak, misalnya, bibir atas, dan langit-langit keras.

4.1.3 Tulisan Fonetik

Dalam tulisan fonetik setiap huruf atau lambang hanya digunakan untuk melambangkan satu bunyi bahasa. Atau, kalau dibalik, setiap bunyi bahasa sekecil apapun bedanya dengan bunyi yang lain, akan juga dilambangkan hanya dengan satu huruf atau lambang. Dalam berbagai buku fonetik atau fonologi, dan juga berbagai kamus bahasa inggris kita jumpai berbagai macam tulisan fonetik. Setiap pakar dapat membuatnya sendiri, untuk keperluan sendiri, karena dianggap perlu. Namun dalam studi linguistik dikenla adanya tulisan fonetik dari INTERNASIONAL PHONETIC ALPHABET (IPA), yang mulai diperkenalkan pada tahun 188

4.1.4 Klasifikasi Bunyi

Pada umumnya bunyi bahassa pertama-tama dibedakan atas vokal dan konsonan. Bunyi vokal dihasilkan dengan pita suara terbuka sedikit. Sedangkan bunyi konsonan terjadi, setelah arus udara melewatu pita suara yang terbuka sedikit atau agak lebar, diteruskan ke rongga mulut atau rongga hidung dengan mendapat hambatan ditempat-tempat artikulasi tertentu. Pada dasarnya bunyi konsonan ada yang bersuara ada yang tidak; yang bersuara terjadi apabila pita suara terbuka sedikit, dan yang tidak bersuara terjadi apabila pita suara terbuka agak lebar. Bunyi vokal, semuanya adalah bersuara, sebab dihasilkan dengan ppita suara terbuka sedikit.

4.1.4.1

Bunyi vokal biasanya diklasifikasikan dan diberi nama berdasrkan posisi lidah dan bentuk mulut. Posisi lidah bias bersifat vertikal bisa bersifat horizontal. Secara vertikal dibedakan adanya vokal tinggi, misalnya bunyi /i/ dan /u/; vokal tengah misalnya, bunyi /e/; dan vokal rendah, misalnya bunyi /a/. secara horizontal dibedakan adanya vokal depan, misalnya, bunyi /i/ dan /e/; vokal pusat , misalnya bunyi //; dan vokal belakang, misalnya, bunyi /u/ dan /o/.

4.1.4.2 diftong atau vokal rangkap

Disebut diftong atau vokal rangkap karena posisi lidah pada saat memproduksi bunyi pada bagian awalnya dan bagian akhirnya tidak sama. Ketidaksamaan ini menyangkut tinggi rendahnya lidah, bagian lidah yang bergerak, serta strukturnya. Namun yang dihasilkan bukan dua bunyi, melinkan hanya sebuah bunyi karena berada dalam satu silabel. Diftong sering dibedakan berdasarkan letak atau posisi unsur-unsurnya, sehinga dibedakan adanya diftong naik dan ditong turun. Disebut diftong naik karena bunyi pertama posisinya lebih rendah dari posisi bunyi yang kedua; sebaliknya disebut diftong turun karena posisi bunyi pertama lebih tinggi dari posisi kedua.

4.1.4.3 klasifikasi konsonan

Bunyi-bunyi biasanya dibedakan berdasarkan tiga patokan atau kriteria, yaitu posisi pita suara, tempat artikulasi, dan cara artikulasi.

Dengan ketiga kriteria itu juga, orang memberi nama konsonan itu. Berdasarkan tempat artikulasi kita mengenala antara lain konsonan:

  1. Bilabial, yaitu konsonan yang terjadi paada kedua belah bibir, bibir bawah merapat pada bibir atas. Yang termasuk konsonan bilabial ini adalah bunyi /b/, /p/, dan /m/.
  2. Labiodental, yaitu konsonan yang terjadi pada gigi bawah dan bibir atas; gigi bawah merapat pada bibir atas. Yang termasuk konsonan labiodental adalh bunyi /f/ dan /v/.
  3. Laminoalveolar, yaitu konsonan yang terjadi pada daun lidah dan gusi. Yang termasuk konsonan ini adalah bunyi /t/ dan /d/.
  4. Dorsovelar, yaitu konsonan yang terjadi pada pangkal lidah dan velum atau langit-langit lunak. Yang termasuk konsonan ini adalah bunyi /k/ dan /g/.

Berdasarkan cara artikulasinya, artinya cara bagaimana gangguan atau hambatan yang dilakukan terhadap arus udara itu, dibedakan adanya konsonan:

1. Hambatan (letupan, plosif, stop).

2. Geseran atau frikatif.

3. Paduan atau frikatif.

4. Sengauan atau nasal.

5. Getaran atau trill.

6. Sampingan atau lateral.

7. Hampiran atau aproksiman.

4.1.5 Unsur Suprasegmental

Dalam arus ujaran itu ada bunyi yang dapat disegmentaqsikan, sehingga disebut bunyi segmental; tetapi ada yang berkenaan dengan keras lembut, panjang pendek, dan jeda bunyi tidak dapat disegmentasikan. Bagian dari bunyi tersebut dinamakan bunyi suprasegmental atau prosodi.

4.1.5.1 Tekanan Atau Stres

Tekanan menyangkut masalah keras lunkanya bunyi. Tekanan mungkin terjadi secara sporadis, mungkin juga telah berpola; mungkin juga bersifat distingtif.

4.1.5.2 Nada Atau Pitch

Nada berkenaan dengan tinggi rendahanya suatu bunyi. Bila suatu bunyi segmental diucapkan dengan frekuensi getaran yang tinggi maka akan disertai juga dengan nada yang tinggi.

4.1.5.3 Jeda Atau Persendian

Jeda atau persendian berke3naan denagan hentian bunyi dalam arus ujar. Disebut jeda karena adanya hentian, dan disebut persendian karena ditempat perhentian itulah terjadi perasambungan anatara segmen yang satu dengan yang lain.

4.1.5.4 Silabel

Silabel atau suku kata ini adalah satuan ritmis terkecil dalam suatu arus ujaran atau runtunan bunyi ujaran. Satu silabel biasanya meliputi satu vokal, atau satu vokal dan satu konsonan atau lebih. Dala silabel terdapat batas-batas silabel yang agak sukar ditentukan karena penentuannya bukan hanya soal fonetik, tetapi juga soal fonemik, morfologi, dan ortografi.

4.2 Fonemik

Fonemik adalah cabang studi dari fonologi yang memperhatikan suatu bunyi sebagai pembeda makna.

4.2.1 Identifikasi Fonem

Untuk menget6ahaui apakah sebuah bunyi fonem atau bukan, kita harus mencari sebuah satuan bahasa, biasanya sewbuah kata, yang mengandung bunyi tersebut, lalu membandingkannya dengan satuan bahasa yang lain yang mirip dengan satuan bahasa yang pertama. Kalau kedua satuan bahasa itu berbeda maknaya, maka dapat dikatakan sebagai sebuah fonem.

4.2.2 Alofon

Alofon dari sebuah fonem mempunyai kemiripan fonetis. Artinya, banyak mempunyai kesamaan dalam pengucapannya.

4.2.3 Klasifikasi Fonem

Fonem-fonem yang berupa bunyi, yang didapat sebagai hasil segmentasi terhadap arus ujaran disebut fonem segmental. Jadi pada tingkat fonemik, ciri-ciri prtosodi itu, seperti, tekanan, durasi, dan nada bersifat fungsional, alias dapat membedaklan makna.

4.2.4 Khazanah Fonem

Yang dimaksud dengan khazanah fonem adalah banyaknya fonem yang terdapat dalam suatu bahasa. Jumlah fonem yang dimiliki satu bahasa dengan bahasa yang lain tidak sama jumlahnya.

4.2.5 Perubahan Fonem

Ucapan sebuah fonem dapat berbeda-beda, sebab sangat tergantung dengan lingkungannya. Pada bahasa-bahasa tertentu bisa dijumpai perubahan fonem yang mengibah identitas fonem itu menjadi fonem yang lain, sehingga terjadi suatu perbedaan fonem.

4.2.5.1 Asimilasi Dan Disimilasi

Asimilasi adalah peristiwa berubahnya sebuah bunyi menjadi bunyi yang lain sebagai akibat dari bunyi yangada di lingkungannya, sehingga bunyi it6u menjadi sama atau mempunyai ciri-ciri yang sama dengan bunyi yang mempengaruhinya. Kalu perubahan itu menyebabkan berubahnya identitas sebuah fonem, maka perubahan itu disebut asimilasi.

4.2.5.2 Netralisasi Atau Arkifonem

Pada suatu pengucpan bahasa sering kita menjumpai suatu kata yang pelafaslannya sama, tetapi penulisannya berbeda. Seperti kata hard yang bisa berwujud /t/ (hart) dan /d/ (hard). Dlam peristilahan linguistik disebut arkifonem. Sedangkan yang dimaksud dengan netralisasi adalah pengubahan suatu kosonan misal /d/ dan /t/ menjadi sama pengucapannya yakni tak bersuara.

4.2.5.3 Umlaut, Ablaut, Dan Harmoni Vokal

Kata umlaut berasasl dari kata jerman. Dalam tataramn linguistik berarti perubahan vokal sedemikian rupa sehingga vokal itu diubah menjadi vokal yang lebih tinggi sebagai akibat dari vokal yang berikutnya tinggi.

Ublaut adalah perubahan vokal yang kita temukan dalam bahasa- bahasa indo jerman untuk menandai pelbagai fungsi gramatikal. Sedangkan perubahan bunyi pada suatu bahasa disebut harmoni vokal.

4.2.5.4 Kontraksi

Dalam percakapan yang cepat atau dalam situasi yang informal seringkali penutur menyingkat ujarannya, misalnya tidak tahu menjadi ndak tahu. Untuk hal seperti ini, penyingkatan, yang dapat berupa hilangnya sebuah fonem atau lebih,ada yang berupa kontraksi. Dalam kontraksi, pemendekan itu menjadi satu segmen dengan pelafalannya sendiri-sendiri.

4.2.5.5 Metatesis Dan Epentesis.

Proses metatesis bukan mengubah bentuk fonem menjadi fonem yang lain, melainkan mengubah urutan fonem yang terdapat dalam suatu kata. Sedangkan dalam proses epentesis sebuah fonem tertentu, biasanya yang homorgan dengan lingkungannya, disisipkan ke dalam sebuah kata.

4.2.6 Fonem Dan Grafem

Dari uraian terdahulu dapat disimpulkan bahwa fonem adalah satuan bunyi bahasa terkecil yang fungsionla atau dapat membedakan makna kata. Dalam studi fonologi, alofon-alofon yang merealisasikan sebuah fonem, dapat dilambangkan secara akurat dalam wujud tulisan atau transkripsi fonetik yang disebut grafem

 

One Response to “Hari Agus Prasetyo_1402408261 _BAB 4”

  1. Nur Zuafah Says:

    Menurut saya hasil resume Anda sudah bagus dan mudah dipahami. Saya ingin bertanya pada Anda:
    1. Ucapan sebuah fonem dapat berbeda-beda sebab sangat tergantung pad lingkunganya atau yang disebut perubahan fonem. Perubahan fonem pada point ke-5 adalah metatesis dan epantetis, tolong jelaskan perbedaan antara epantesis dan metatesis!
    2. Menurut proses terjadinya bunyi bahasa fonetikdibedakan menjadi 3, fonetik artikulatoris, fonetik akustik, dn fonetik auditoris. Jelaskan perbedaan yang mendasar di ke-3 fonetik itu?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s