Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Erma Yunita_1402408314_BAB 2 Oktober 18, 2008

Filed under: BAB II — pgsdunnes2008 @ 7:15 pm

Nama : Erma Yunita

NIM : 1402408314

BAB 2

LINGUISTIK SEBAGAI ILMU

Linguistik: ilmu yang mengambil bahasa sebagai obyek kajiannya.

Linguistik (Martinet, 1987 : 19): telaah ilmiah mengenai bahasa manusia.

2. 1. KEILMIAHAN LINGUISTIK

Tahap-tahap perkembangan dalam disiplin ilmu:

Β· Pertama πŸ™‚ tahap spekulasi β†’ pembicaraan mengenai sesuatu dan cara mengambil kesimpulan dilakukan dengan sikap spekulatif. Artinya kesimpulan itu dibuat tanpa didukung oleh bukti-bukti empiris dan dilaksanakan tanpa prosedur-prosedur tertentu. Padahal pandangan atau penglihatan kita seringkali tidak sesuai dengan kenyataan/kebenaran faktual. Dalam studi bahasa, dulu orang mengira bahwa semua bahasa di dunia diturunkan dari bahasa Ibrani, maka orang juga mengira Adam dan Hawa memakai bahasa Ibrani di Taman Firdaus. Bahkan sampai akhir abad-17 seorang filosof Swedia masih menyatakan bahwa di Surga Tuhan berbicara dengan Swedia, Adam berbahasa Denmark, ular berbahasa Perancis. Semua itu hanyalah spekulasi yang pada zaman sekarang sukar diterima.

Β· Kedua πŸ™‚ Tahap observasi dan klasifikasi. Pada tahap ini para ahli dibidang bahasa baru mengumpulkan dan menggolong-golongkan segala fakta bahasa dengan teliti tanpa memberi teori atau kesimpulan apapun. Cara ini belum dikatakan ilmiah karena belum sampai tahap penarikan suatu teori. Cara kerja tahap kedua ini masih diperlukan bagi kepentingan dokumentasi kebahasaan di negeri ini sebab masih banyak sekali bahasa di Nusantara ini yang belum terdokumentasikan.

Β· Ketiga πŸ™‚ Perumusan teori. Pada tahap ini setiap disiplin ilmu berusaha memahami masalah-masalah dasar dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan mengenai masalah-masalah itu berdasarkan data empiris yang dikumpulkan. Kemudian dirumuskan hipotesis-hipotesis yang berusaha menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dan menyusun tes untuk menguji hipotesis-hipotesis terhadap fakta-fakta yang ada.

Dewasa ini disiplin linguistik telah mengalami ketiga tahap diatas, sehingga disiplin linguistik sekarang sudah bisa dikatakan kegiatan ilmiah. Karena tindakan tidak spekulatif dalam penarikan kesimpulan merupakan didasarkan pada data empiris/data yang nyata ada, yang didapat dari alam yang wujudnya dapat diobservasi. Kesimpulan yang dibuat pada kegiatan ilmiah hanya berlaku selama belum ditemukannya data baru yang dapat membatalkan kesimpulan itu.

Linguistik sangat mementingkan data empiris dalam melaksanakan penelitiannya dan tidak boleh dikotori oleh pengetahuan/keyakinan si peneliti. Kegiatan empiris biasanya bekerja secara induktif dan deduktif dengan beruntun. Artinya kegiatan itu dimulai dengan mengumpulkan data empiris. Data empiris itu dianalisis dan diklasifikasikan. Lalu, ditarik suatu kesimpulan umum berdasarkan data empiris itu. Kesimpulan ini biasanya disebut kesimpulan induktif. Kemudian kesimpulan ini diuji lagi pada data empiris yang diperluas. Bila dengan data empiris baru ini kesimpulan itu tetap berlaku, maka kesimpulan itu berarti semakin kuat kedudukannya. Apabila data baru itu tidak cocok dengan kesimpulan itu, maka berarti kesimpulan itu menjadi goyah kedudukannya. Jadi, perlu diwaspadai dan direvisi.

Dalam ilmu logika selain adanya penalaran secara induktif ada juga penalaran deduktif. Induktif β†’ mula-mula dikumpulkan data-data khusus, lalu ditarik kesimpulan umum. Deduktif β†’ kebalikannya, artinya kesimpulan mengenai data khusus dilakukan berdasarkan kesimpulan umum yang telah ada. Namun, kebenaran kesimpulan deduktif sangat bergantung pada kebenaran kesimpulan umum, yang dipakai untuk menarik kesimpulan deduktif.

Sebagai ilmu empiris, linguistik berusaha mencari keteraturan atau kaidah-kaidah yang hakiki dari bahasa yang ditelitinya. Karena itu linguistik sering disebut nomotetik. Linguistik tidak pernah berhenti pada satu titik kesimpulan, tetapi akan terus menyempurnakan kesimpulan tersebut berdasarkan data empiris selanjutnya.

Pendekatan bahasa sebagai bahasa, dijabarkan dalam sejumlah konsep:

Β· Pertama; Bahasa adalah bunyi ujaran, maka linguistik melihat bahasa sebagai bunyi. Artinya bagi linguistik, bahasa lisan adalah primer, sedangkan bahasa tulis adalah sekunder.

Β· Kedua; Karena bahasa bersifat unik, maka linguistik tidak berusaha menggunakan kerangka suatu bahasa untuk dikenakan pada bahasa lain.

Β· Ketiga; Karena bahasa adalah suatu sistem, maka linguistik mendekati bahasa bukan sebagai kumpulan unsur-unsur yang satu dengan yang lainnya mempunyai jaringan hubungan. Pendekatan yang melihat bahasa sebagai kumpulan unsur yang saling berhubungan disebut pendekatan struktural. Lawannya disebut pendekatan otomatis, yaitu yang melihat bahasa sebagai kumpulan unsur-unsur yang terlepas, yang berdiri sendiri-sendiri.

Β· Keempat; Karena bahasa dapat berubah dari waktu ke waktu, sejalan dengan perkembangan sosial budaya masyarakat pemakainya, maka linguistik memperlakukan bahasa sebagai sesuatu yang dinamis. Lalu karena itu pula linguistik mempelajari bahasa secara sinkronik dan diakronik. Secara sinkronik: mempelajari bahasa dengan berbagai aspeknya pada kurun waktu tertentu. Studi sinkronik bersifat deskriptif karena linguistik hanya mencoba memberikan keadaan bahasa itu menurut apa adanya dalam kurun waktu terbatas. Secara diakronik, artinya mempelajari bahasa dengan berbagai aspek dan perkembangannya dari waktu ke waktu, sepanjang kehidupan bahasa itu. Secara diakronik sering juga disebut studi histori komparatif. Karena bahasa bersifat dinamis, linguistik berpandangan bahwa apa yang telah dirumuskan para ahli terdahulu tentang bahasa belum tentu berlaku untuk masa sekarang atau yang akan datang.

Β· Kelima; Karena sifat empirisnya, maka linguistik mendekati bahasa secara deskripstif dan tidak secara prespektif. Artinya, yang penting dalam linguistik adalah apa yang sebenarnya diungkapkan seseorang (sebagai data empiris) dan bukan apa yang menurut si peneliti seharusnya diungkapkan.

2. 2. SUBDISIPLIN LINGUISTIK

Mengingat bahwa objek linguistik, yaitu bahasa, merupakan fenomena yang tidak dapat dilepaskan dari segala kegiatan manusia bermasyarakat, sedangkan kegiatan itu sangat luas, maka cabang linguistik menjadi sangat banyak, seperti:

Β· Linguistik Umum

Β· Linguistik Deskriptif

Β· Linguistik Komparatif

Β· Linguistik Struktural

Β· Linguistik Antropologis, dsb.

Penamaan subdisiplin itu berdasarkan kriteria/dasar tertentu, misalnya berdasarkan obyek kajiannya (bahasa tertentu/pada umumnya), bahasa masa tertentu/sepanjang masa, struktur internal bahasa itu, tujuan pengkajiannya (keperluan teori/terapan), teori yang digunakan untuk menganalisis objeknya.

2. 2. 1. Berdasarkan objek kajiannya, apakah bahasa pada umumnya atau bahasa tertentu dapat dibedakan adanya linguistik umum dan linguistik khusus.

Linguistik umum: linguistik yang berusaha mengkaji kaidah-kaidah bahasa secara umum. Pernyataan-pernyataan teoritis yang dihasilkan akan menyangkut bahasa pada umumnya, bukan bahasa tertentu.

Linguistik khusus: berusaha mengkaji kaidah-kaidah bahasa yang berlaku pada bahasa tertentu, seperti bahasa Inggris, Indonesia, Jawa. Kajian khusus ini bisa juga dilakukan terhadap satu rumpun/subrumpun bahasa, ex: rumpun bahasa Austronesia, subrumpun Indo-Grmn.

2. 2. 2. Berdasarkan objek kajiannya, apakah bahasa pada masa tertentu atau bahasa pada sepanjang masa dapat dibedakan adanya linguistik sinkronik dan diakronik.

Linguistik sinkronik/deskriptif: mengkaji bahasa pada masa yang terbatas. ex: mengkaji bahasa pada tahun 20-an, bahasa Jawa dewasa ini. Studi linguistik sinkronik berupaya mendeskripsikan bahasa secara apa adanya pada masa tertentu.

Linguistik diakronik: berupaya mengkaji bahasa pada masa tidak terbatas, bisa sejak awal kelahiran, perkembangan, hingga punahnya bahasa itu. Kajian ini biasanya bersifat historis dan komparatif. Tujuan diakronik adalah untuk mengetahui sejarah struktural bahasa itu beserta dengan segala bentuk perubahan dan perkembangannya.

2. 2. 3. Berdasarkan objek kajiannya, apakah struktur internal bahasa/bahasa itu hubungannya dengan faktor-faktor diluar bahasa dibedakan adanya linguistik mikro dan linguistik makro (Mikrolinguistik dan makrolinguistik).

Linguistik mikro: mengarahkan kajiannya pada struktur internal suatu bahasa tertentu atau struktur internal bahasa pada umumnya. Subdisiplin linguistik mikro:

a. Linguistik Fonologi: menyelidiki ciri-ciri bunyi bahasa, cara terjadinya.

b. Linguistik Morfologi: menyelidiki struktur kata, bagian-bagiannya serta cara pembentukan.

c. Linguistik Sintaksis: menyelidiki satuan kata-kata dan satuan-satuan lain diatas kata, hubungan satu dengan yang lainnya, serta cara penyusunannya sehingga menjadi satuan ujaran.

d. Linguistik Semantik: menyelidiki makna bahasa baik yang bersifat leksikal, gramatikal, maupun kontekstual.

e. Linguistik Leksikologi: menyelidiki liksikon/kosakata suatu bahasa dari berbagai aspek.

f. Linguistik Morfosintaksis: gabungan Morfologi dan Sintaksis.

g. Linguistik Leksikosemantik: gabungan Leksikologi dan Sematik.

Linguistik Makro: menyelidiki bahasa dalam kaitannya dengan faktor-faktor diluar bahasa, lebih banyak membahas faktor luar bahasanya daripada struktur internal bahasa.

Subdisiplin Linguistik Makro:

a. Sosiolinguistik: mempelajari bahasa dalam hubungan pemakaiannya di masyarakat.

Β· Tempat pemakaian bahasa

Β· Tata tingkat bahasa

Β· Akibat adanya kontak dua bahasa atau lebih

Β· Waktu pemakaian ragam bahasa

b. Psikolinguistik: mempelajari hubungan bahasa dengan perilaku dan akal budi manusia, termasuk bagaimana kemampuan berbahasa itu dapat diperoleh.

c. Antropolinguistik: mempelajari hubungan bahasa dengan budaya dan pranata budaya manusia.

d. Stilistika: mempelajari bahasa yang digunakan dalam bentuk-bentuk karya sastra.

e. Filologi: mempelajari bahasa, kebudayaan, pranata, dan sejarah suatu bangsa sebagaimana terdapat dalam bahan-bahan tertulis (ex: naskah kuno).

f. Filsafat bahasa: mempelajari kodrat hakiki dan kedudukan bahasa sebagai kegiatan manusia, serta dasar-dasar konseptual dan teoretis linguistik.

g. Dialektologi: mempelajari batas-batas dialek dan bahasa dalam suatu wilayah tertentu.

2. 2. 4. Penyelidikan linguistik berdasarkan tujuannya.

Linguistik teoretis: mengadakan penyelidikan terhadap bahasa, atau juga terhadap hubungan bahasa dengan faktor-faktor di luar bahasa untuk menemukan kaidah-kaidah yang berlaku dalam objek kajiannya. Kegiatannya hanya untuk kepentingan teori belaka.

Linguistik terapan: mengadakan penyelidikan terhadap bahasa atau hubungan bahasa dengan faktor-faktor diluar bahasa untuk kepentingan memecahkan masalah-masalah praktis yang terdapat di dalam masyarakat. Kegiatannya lebih banyak untuk keperluan terapan. Misalnya penyelidikan linguistik untuk kepentingan pengajaran bahasa, penyusunan buku ajar, penerjemahan buku, penyusunan kamus, penelitian sejarah, penyelesaian masalah politik, dll.

2. 2. 5. Berdasarkan teori yang digunakan dalam penyelidikan bahasa dikenal adanya linguistik tradisional, linguistik struktural, linguistik transformasional, linguistik generatif semantik, linguistik relasional dan linguistik sistemik.

Diluar bidang yang sudah dibicarakan di atas masih ada bidang lain, yaitu yang menggeluti sejarah linguistik. Bidang sejarah linguistik ini berusaha menyelidiki perkembangan seluk beluk ilmu linguistik itu sendiri dari masa ke masa, serta mempelajari pengaruh ilmu-ilmu lain, dan pengaruh pelbagai pranata masyarakat (kepercayaan, adat istiadat, pendidikan, dsb) terhadap linguistik sepanjang masa.

Dari serangkaian cabang linguistik tersebut di atas, yang dianggap inti dari ilmu linguistik itu hanyalah yang berkenaan dengan struktur internal bahasa, atau cabang-cabang yang termasuk kelompok linguistik mikro di atas. Cabang atau bidang manapun yang kemudian akan kita geluti secara intensif dan mendalam, mau tidak mau harus mulai dengan cabang-cabang yang termasuk linguistik mikro itu.

2. 3. ANALISIS LINGUISTIK

Analisis linguistik dilakukan terhadap bahasa, atau lebih tepat terhadap semua tataran tingkat bahasa, yaitu fonetik, fonemik, morfologi, sintaksis, dan semantik.

2. 3. 1. Struktur, Sistem, dan Distribusi

Bapak linguistik modern, Ferdinand de Saussure (1857 – 1913) dalam bukunya Course de Linguitique Generale (terbit pertama kali 1916, terjemahannya dalam bahasa Indonesia terbit 1988) membedakan adanya dua jenis hubungan atau relasi yang terdapat antara satuan-satuan bahasa, yaitu relasi sintagmatik dan relasi asosiatif. Yang dimaksud dengan relasi sintagmatik adalah hubungan yang terdapat antara satuan bahasa di dalam kalimat yang konkret tertentu; sedangkan relasi asosiatif adalah hubugan yang terdapat dalam bahasa, namun tidak tampak dalam susunan satuan kalimat. Hubungan asosiatif ini tampak bila suatu kalimat dibandingkan dengan kalimat lain.

Hubungan-hubungan yang terjadi di antara satuan-satuan bahasa bersifat sintagmatis. Jadi, hubungan sintagmatis ini bersifat linear, atau horizontal antara satuan yang satu dengan yang lain yang berada di kiri dan kanannya.

Louis Hjelmslev, seorang linguis Denmark, mengambil alih konsep de Saussure itu, tetapi dengan sedikit perubahan. Beliau mengganti istilah asosiatif dengan istilah paradigmatik, serta memberinya pengertian yang lebih luas. Hubungan paradigmatik tidak hanya berlaku pada tataran morfologi saja, tetapi juga berlaku untuk semua tataran bahasa.

Firth, seorang linguis Inggris menyebut hubungan yang bersifat sintagmatik itu dengan istilah struktur, dan hubungan paradigmatik itu dengan istilah sistem. Menurut Verhaar (1978) istilah struktur dan sistem ini lebih tepat untuk digunakan. Karena istilah tersebut dapat digunakan atau diterapkan pada semua tataran bahasa, yaitu tataran fonetik, fonologi, morfologi, sintaksis, juga pada tataran leksikon.

Dengan demikian, bisa dikatakan bahwa struktur adalah susunan bagian-bagian kalimat atau konstituen kalimat secara linear.

Struktur dapat dibedakan menurut tataran sistematik bahasanya, yaitu menurut susunan fonetis, menurut susunan alofonis, menurut susunan morfemis, dan menurut susunan sintaksis.

Sistem pada dasarnya menyangkut masalah distribusi. Distribusi, yang merupakan istilah utama dalam analisis bahasa menurut model strukturalis Leonard Bloomfield (tokoh linguis Amerika dengan bukunya Language, terbit 1933), adalah menyangkut masalah dapat tidaknya penggantian suatu konstituen tertentu dalam kalimat tertentu dengan konstituen lainnya.

Dengan keterangan di atas dapatlah dikatakan akan adanya substitusi fonemis, substitusi morfemis, dan substitusi sintaksis. Substitusi fonemis menyangkut penggantian fonem dengan fonem lain.

2. 3. 2. Analisis Bawahan Langsung

Analisis bawahan langsung sering disebut juga analisis unsur langsung, atau analisis bawahan terdekat (Inggrisnya Immediate Constituent Analysis) adalah suatu teknik dalam menganalisis unsur-unsur atau konstituen-konstituen yang membangun suatu satuan bahasa, entah satuan kata, satuan frase, satuan klausa, maupun satuan kalimat. Setiap satuan bahasa secara apriori diasumsikan terdiri dari dua buah konstituen yang langsung membangun satuan itu. Misalnya, satuan bahasa yang berupa kata dimakan. Unsur langsungnya adalah di dan makan.

di

makan

Tetapi untuk satuan yang lebih besar, yang secara kuantitatif terdiri dari beberapa unsur, mulai timbul masalah. Misalnya bentuk dimakani.

di

makan

i

di

makan

i

Jadi sufiks – i dilekatkan lebih dahulu daripada prefiks di –. Sedangkan yang kedua bersandar pada teori distribusi menurut urutan linear.

guru

baru

datang

guru

baru

datang

Meskipun teknik analisis bahawan langsung ini banyak kelemahannya, tetapi analisis ini cukup memberi manfaat dalam memahami satuan-satuan bahasa, bermanfaat dalam menghindari keambiguan karena satuan-satuan bahasa yang terikat pada konteks wacananya dapat dipahami dengan analisis tersebut.

2. 3. 3. Analisis Rangkaian Unsur dan Analisis Proses Unsur

Satuan-satuan bahasa dapat pula dianalisis menurut teknik analisis rangkaian unsur dan analisis proses unsur. Analisis rangkaian unsur (Inggrisnya: item-and-arrangement) mengajarkan bahwa setiap satuan bahasa dibentuk atau ditata dari unsur-unsur lain. Misalnya, satuan tertimbun terdiri dari ter – + timbun, satuan kedinginan terdiri dari dingin + ke –/– an, dan rumah-rumah terdiri dari rumah + rumah.

Berbeda dengan analisis rangkaian unsur, maka analisis proses unsur (bahasa Inggrisnya: item-and-process) menganggap setiap satuan bahasa adalah merupakan hasil dari suatu proses pembentukan. Jadi, bentuk tertimbun adalah hasil dari proses prefiksasi ter – dengan dasar timbun, bentuk kedinginan adalah hasil dari proses konfiksasi ke –/– an dengan dasar dingin, dan bentuk rumah-rumah adalah hasil dari reduplikasi terhadap dasar rumah.

Kalau bentuk membangun adalah hasil prefiksasi me – dengan bentuk dasar bangun, maka secara semantis pembangunan adalah hasil proses konfiksasi pe –/– an dengan dasar membangun.

Bentuk pengembangan diturunkan dari verba mengembangkan karena bermakna “hal mengembangkan”, sedangkan bentuk perkembangan diturunkan dari verba berkembang atau memperkembangkan karena bermakna “hal berkembang” atau “hal memperkembangkan”.

2. 4. MANFAAT LINGUISTIK

Seperti sudah disinggung dimuka bahwa linguistik akan memberi manfaat langsung pada mereka yang berkecimpung dalam kegiatan yang berhubungan dengan bahasa, seperti linguis itu sendiri, guru bahasa, penerjemah, penyusun buku pelajaran, penyusun kamus, petugas penerangan, para jurnalis, politikus, diplomat, dan sebagainya.

Bagaimana mungkin seorang guru bahasa dapat melatih keterampilan berbahasa kalau dia tidak fonologi; bagaimana mungkin dia dapat melatih keterampilan menulis (mengarang) kalau tidak menguasai ejaan, morfologi, sintaksis, semantik, dan leksikologi. Selain itu, sebagai guru bahasa dia bukan hanya harus melatih keterampilan berbahasa, tetapi juga harus menerangkan kaidah-kaidah bahasa dengan benar.

Bagi penerjemah, pengetahuan linguistik mutlak diperlukan bukan hanya yang berkenaan dengan morfologi, sintaksis, dan semantik linguistik, tetapi juga yang berkenaan dengan sosiolinguistik dan kontrastif linguistik. Bagi penyusun kamus atau leksikografer menguasai semua aspek linguistik mutlak diperlukan, sebab semua pengetahuan linguistik akan memberi manfaat dalam menyelesaikan tugasnya. Untuk bisa menyusun kamus dia harus mulai dengan menentukan fonem-fonem bahasa yang akan dikamuskannya. Tanpa pengetahuan semua aspek linguistik kiranya tidak mungkin sebuah kamus dapat disusun.

Adakah manfaat linguistik bagi para negarawan atau politikus? Ya tentu saja ada. Pertama, sebagai negarawan atau politikus yang harus memperjuangkan ideologi dan konsep-konsep kenegaraan atau pemerintahan, secara lisan dia harus menguasai bahasa dengan baik. Kedua, kalau politikus atau negarawan itu menguasai masalah linguistik dan sosiolinguistik, khususnya, dalam kaitannya dengan kemasyarakatan, maka tentu dia akan dapat meredam dan menyelesaikan gejolak sosial yang terjadi dalam masyarakat akibat dari perbedaan dan pertentangan bahasa.

Iklan
 

One Response to “Erma Yunita_1402408314_BAB 2”

  1. Diah Kartikasari Says:

    Dari : Diah kartikasari / 1402408002

    Jawaban : Memberikan ketrampilan berbahasa yang baik dan benar dalam berhubungan dengan masyarakat .


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s