Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

DEWI PURWITOSARI 140240311 BAB 5 MORFOLOGI Oktober 18, 2008

Filed under: BAB V — pgsdunnes2008 @ 7:02 pm

bab 5

Morfologi

A. Morfem

1. Identifikasi morfem

ü Adalah satuan gramatikal terkecil yang berulang-ulang dan mempunyai makna yang sama.

ü Identitas morfem : kesamaan arti dan kesamaan bentuk.

ü Morfem dilambangkan dengan mengapitnya diantara kurung kurawal.

2. Morf dan alomorf

ü Morf : nama untuk semua bentuk yang belum diketahui statusnya.

ü Alomorf : nama untuk semua bentuk yang sudah diketahui statusnya.

ü Alomorf merupakan bentuk konkret dari suatu morfem.

3. Klasifikasi morfem

ü Morfem bebas : morfem yang tanpa kehadiran morfem lain dapat muncul dalam pertuturan.

ü Morfem terikat : morfem yang tanpa kehadiran morfem lain tidak dapat muncul dalam pertuturan.

ü Morfem utuh : morfem tersebut merupakan satu kesatuan yang utuh.

ü Morfem terbagi : morfem yang terdiri dari dua bagian yang terpisah.

ü Morfem segmental : morfem yang dibentuk oleh fonem-fonem segmental.

ü Morfem suprasegmental : morfem yang dibentuk oleh unsur-unsur suprasegmental

ü Seperti:tekanan,nada,durasi,dan sebagainya.

ü morfem beralomorf zero: morfem yang salah satu alomorfnya berupa kekosongan

ü Morfem bermakana leksikal : morfem yang sudah memilki makna tanpa perlu berproses dengan morfem lain.

4. Morfem dasar,bentuk dasar(base),akar(root),pangkal(stem)

ü Morfem dasar dapat menjadi bentuk dasar dalam proses morfologi.Biasanya berupa morfem bebas dan morfem terikat.

ü Bentuk dasar (base) : adalah sebuah bentuk yang menjadi dasar dalam proses morfologi.

ü Pangkal (stem) digunakan untuk menyebut bentuk dasar dalam proses inflektif.

ü Akar (root) digunakan untuk menyebut bentuk yang tidak bisa dianalisis lebih jauh lagi.

B.Kata

1.Hakikat kata

Menurut tata bahasawan tradisional kata adalah satuan bahasa yang memiliki satu pengertian;kata adalah deretan huruf yang diapit oleh dua buah spasi dan mempunyai satu arti.

Menurut tata bahasawan struktural kata adalah satuan bebas terkecil atau a minimal free form.

Dalam berbagai buku linguistic eropa kata adalah bentuk yang kedalam mempunyai susunan fonologis yang stabil dan tidak berubah dan keluar mempunyai kemungkinan mobilitas didalam kalimat.

2.Klasifikasi kata

Para tata bahasawan tradisional menggunakan kriteria makna untuk mengidentifikasi kelas verbal,nomona,adjektiva,dan criteria fungsi untuk mengidentifikasi preposisi,konjugasi,adverbial,pronomia,dan lain-lain.

Para tata bahasawan strukturalis membuat klasifikasi kata berdasarkan distribusi kata itu dalam suatu struktur atau konstruksi.

Para kelompok linguis menggunakan kritera fungsi sintaksis sebagai patokan untuk menentukan kelas kata.

3.Pembentukan kata

Pembentukan kata mempunyai dua sifat:

· Inflektif adalah sebuah kata yang sama tetapi memiliki bentuk yang berbeda,disesuaikan dengan kategori gramatikalnya.

· Derivatif adalah pembentukan kata yang identitas leksikalnya tidak sama dengan kata dasarnya.

C.Proses Morfemis

1.Afiksasi:proses pembubuhan afiks pada sebuah dasar atau bentuk dasar.

› Unsur-unsurnya:dasar atau bentuk dasar,afiks,makna gramatikal yang dihasilkan.

› Afiks :sebuah bentuk ,biasanya morfem terikat yang diimbuhkan pada sebuah dasar dalam proses pembentukan kata.

› Jenis afiks berdasarkan jumlah kata yang bentuknya:

™ Afiks inflektif:afiks yang digunakan dalam pembentukan kata-kata inflektif atau paradigma infleksional.

™ Afiks derivatif:afiks yang digunakan dalam pembentukan kata-kata derivatif.

›Jenis afiks berdasarkan posisi melekatnya pada bentuk dasar:

™ Prefiks:afiks yang diimbuhkan pada muka bentuk dasar.

™ Infiks:afiks yang diimbuhkan ditengah bentuk dasar.

™ Sufiks: afiks yang diimbuhkan diakhir bentuk dasar.

™ Konfiks: afiks yang berupa morfem terbagi .

™ Sirkumfiks:penggabungan afiks yang bukan konfiks.

™ Interfiks:sejenis infiks yang muncul dalam penggabungan dua buah unsur.

™ Transfiks:afiks yang berwujud vokal-vokal yang diimbuhkan pada keseluruhan dasar.

2.Reduplikasi : proses morfemis yang mengulang bentuk dasar.

– Macam reduplikasi :

™ Reduplikasi penuh

™ Reduplikasi sebagian

™ Reduplikasi perubahan bunyi

™ Reduplikasi semu

– Proses reduplikasi bersifat :

™ Paradigmatik (infleksional): reduplikasi ini tidak mengubah identitas leksikal, melainkan hanya memberi makna gamatikal.

™ Derivasional : reduplikasi ini membentuk kata-kata baru.

3. Komposisi : hasil dan proses penggabungan morfem dasar dengan morfem dasar, baik yang bebas maupun terikat, sehingga terbentuklah sebuah konstruksi yang memiliki identitas leksikal yang berbeda atau baru.

4. Konversi, modifikasi internal dan suplesi

Konversi/derivasi zero/transmutasi/transposisi : proses pembentukan kata dari sebuah kata menjadi kata lain tanpa perubahan unsur segmental.

Modifikasi internal/peembahan internal/perubahan internal : proses pembentukan kata dengan perubahan unsur-unsur (berupa vokal) ke dalam morfem yang berkerangka tetap (berupa konsonan)

Suplesi : proses pembentukan kata yang ekstrem karena ciri-ciri bentuk dasar tidak atau hampir tidak tampak lagi.

5. Pemendekan

proses penanggalan bagian-bagian leksem atau gabungan leksem sehingga menjadi bentuk singkat, tetapi maknanya sama dengan makna bentuk utuhnya.

Hasil pemendekan disebut “kependekan”, terbagi atas :

-Penggalan :kependekan berupa pengekalan satu atau dua suku pertama dari bentuk yang di pendekkan itu.

– Singkatan : hasil proses pemendekan.

– Akronim : hasil pemendekan yang berupa kata atau dapat dilafalkan dengan kata.

6. Produktifitas proses morfemis

-Adalah dapat tidaknya proses pembentukan kata itu terutana afiksasi, reduplikasi, dan komposisi, digunakansecara relative tak terbatas.

– Dalam proses morfemis proses inflektif bersifat tertutup dan proses derivatif bersifat terbuka degan dibatasi oleh kaidah yang sudah ada.

– Bloking : tidakadanya suatu bentuk yang seharusnya ada (Aronoff 1976:43.Bauer 1983:87)

D. Morfofonemik/morfofonologi/morfonologi

Adalah peristiwa berubahnya wujud morfemis dalam suatu proses morfologis, baik afiksasi, reduplikasi, maupun komposisi.

Perubahan fonem dalam proses ini dapat berwujud :

z Pemunculan fonem

z Pelesapan fonem

z Peluluhan fonem

z Perubahan fonem

z Pergeseran fonem

Nama : Dewi Purwitosari

NIM : 1402408311

Rombel : 4

Iklan
 

One Response to “DEWI PURWITOSARI 140240311 BAB 5 MORFOLOGI”

  1. Lulut Ulfatin (1402408085) Says:

    menurut saya resum anda sudah cukup bagus,dan kata-katanya juga mudah dipahami.Namun ada hal yang ingin saya tanyakan kepada anda tolong jelaskan pengertian dari morf dan alomorf menurut prndapat anda sendiri serta berikan contoh. terimakasih…………


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s