Tugas Bahasa Indonesia’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

EMY PUSPITASARI;1402408209 Oktober 16, 2008

Filed under: BAB III — pgsdunnes2008 @ 1:10 pm

BAB 3

OBJEK LINGUISTIK : BAHASA

3.1. PENGERTIAN BAHASA

Kata bahasa dalam bahasa indonesia memiliki lebih dari satu makna atau pengertian.Sebagai objek kajian linguistik,parole merupakan objek kongkret yang berwujud ujaran nyata yang diucapkan oleh para bahasawan dari suatu masyarakat bahasa.

Fungsi bahasa adalah alat komunikasai bigi manusia.Djoko Kenjono dan KridalaksanaBahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbiter yang digunakan oleh para anggota kelompok sosial untuk bekerja sama berkomunikasi dan mengidintifikasa diri”. mengemukakan”

3.2. HAKIKAT BAHASA

Sifat atau ciri hakiki dari bahasa:

Bahasa sebagai sistem mengandung makna cara atau aturan.Sistem brarti susunan teratur berpola yang membentuk suatu keseluruhan yang bersifat sistematis yang artinya bahasa tersusun menurut suatu pola tidak secara acak.Sistem artinya bahasa itu bukan sistem tunggal.

Kata lambang sering dipandang sebagai simbol tidak bersifat langsung dan alamiah dalam kajian lambang disebut ilmu semiotika atau semiologi adalah ilmu yang mempelajari tanda-tanda yang ada dalam kehidupan manusia.Lambang bersifat arbiter yaitu tidak adanya hubungan langsung yang bersifat wajb antara lambang dengan yang dilambangkan.

Bunyi bahasa atau bunyi ujaran(speech sound)adalah satuan bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia yang didalm fonetik diamati sebagai :fonem”.Bahasa itu bermakna sistem yang berwujud bunyi atau buyi ujar.Fungsi bahasa yang bersifat makna adalah menyampaikan pesan,konsep,ide atau pemikaran.Bahasa itu arbiter dapat diartikan sewenang-wenang atau berubah-ubah.sedangkan istilah arbiter adalah tidak adanya hubungan wajib antara lambang bahasa dengan konsep atau pengertian yang dimaksud oleh lambang tersebut.Sedangkan bahasa itu konvensional artinya semua anggota masyrakat bahasa itu mematuhi konvensi bahwa lambang bahasa tertentu itu digunakan untuk mewakili konsep yang diwakilkan.Bahasa itu produktif adalah bentuk ajektif dari kata benda produksi artinya mempunyai banyak hasil.Dan yang dimaksut bahasa itu unik adalah mempunyai ciri khas yang spesifik yang tidak dimiliki oleh orang lain.

Bahasa itu bersifat universal artinya ada ciri-ciri yang sama yang dimiliki oleh setiap bahasa yang ada didunia ini.Ciri umumnya adalah bahasa itu mempunyai bunyi bahasa yang terdiri dari vokal dan konsonan.Bahasa itu dinamis adalah satu-satunya milik manusia yang tidak pernah lepas dari segala kegiatan dan gerak manusia sepanjang keberadaan manusia itu sebagai makhluk yang berbudaya dan bermasyarakat.

3.3 BAHASA DAN FAKTOR LUAR BAHASA

a. Masyarakat Bahasa

Kata masyarakat biasanya diartikan sebagai sekelompok orang (dalam jumlah yang banyaknya relatif), yang merasa sebangsa, seketurunan, sewilayah tempat tinggal, atau yang mempunyai kepentingan sosial yang sama.

Masyarakat bahasa adalah sekelompok orang yang merasa menggunakan bahasa yang sama. Masyarakat bahasa bisa melewati batas, propinsi, batas negara bahkan batas benua.

Orang Indonesia pada umumnya bilingual yaitu menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa kedua dan bahasa daerah sebagai bahasa pertama.

Tetapi ada juga yang multilingual, selain menguasai bahasa daerahnya sendiri dan bahasa Indonesia juga menguasai bahasa daerah lain atau bahasa asing.

b. Variasi dan Status Sosial Bahasa

Bahasa itu bervariasi karena anggota masyarakat penutur bahasa itu sangat beragam dan bahasa itu sendiri digunakan untuk keperluan yang beragam pula. Berdasarkan penuturnya kita mengenal adanya dialek-dialek baik dialek regional maupun dialek sosial.

Ada dua macam variasi bahasa yang dibedakan berdasarkan status pemakaiannya. Yang pertama adalah variasi bahasa tinggi (variasi bahasa T). variasi T digunakan dalam situasi-situasi resmi, seperti pidato kenegaraan, bahasa pengantar dalam pendidikan, khotbah dan lain-lain. Variasi T perlu dipelajari melalui pendidikan formal di sekolah-sekolah. Yang kedua adalah variasi bahasa rendah (variasi bahasa R). variasi R digunakan dalam situasi yang tidak formal seperti di rumah, warung, catatan sendiri, dll. Variasi R langsung dipelajari dari masyarakat umum, dan tidak pernah dalam pendidikan formal.

c. Penggunaan Bahasa

Hymes (1974) seorang pakar sosiolinguistik mengatakan bahwa suatu komunikasi dengan menggunakan bahasa harus memperhatikan delapan unsur yang diakronimkan menjadi SPEAKING, yakni:

1. Setting and Scene, yaitu unsur yang berkenaan dengan tempat dan waktu terjadinya percakapan,

2. Paticipants, yaitu orang-orang yang terlibat dalam percakapan,

3. Ends, yaitu maksud dan hasil percakapan

4. Act Sequences, yaitu hal yang menunjuk pada bentuk dan isi percakapan,

5. Key, yaitu menunjuk pada cara atau semangat dalam melaksanakan percakapan,

6. Instrumentalities, yaitu yang menunjuk pada jalur percakapan apakah secara lisan atau bukan,

7. Norms, yaitu yang menunjuk pada norma perilaku peserta percakapan,

8. Genres, yaitu yang menunjuk pada kategori atau ragam bahasa yang digunakan.

d. Kontak Bahasa

Dalam masyarakat yang terbuka artinya yang para anggotanya dapat menerima kedatangan anggota dari masyarakat lain. Dan akan terjadi kontak bahasa. Kasus-kasus yang terjadi karena adanya kontak bahasa misalnya interferensi, integrasi, alih kode (code switching) dan campur kode (code-mixing).

Interferensi adalah terbawa masuknya unsur bahasa lain ke dalam bahasa yang sedang digunakan, sehingga adanya penyimpangan kaidah dari bahasa yang sedang digunakan itu.

Alih kode yaitu beralihnya penggunaan suatu kode (entah bahasa ataupun ragam bahasa tertentu) ke dalam kode yang lain (bahasa atau ragam bahasa lain) karena alasan tertentu.

Campur kode pengertiannya sama dengan alih kode, namun dalam campur kode tidak ada alasan yang mendasari.

e. Bahasa dan Budaya

Dalam sejarah linguistik ada suatu hipotesis yang sangat terkenal mengenai hubungan bahasa dan kebudayaan ini. Hipotesis ini dikeluarkan oleh dua pakar yaitu Edward Sapir dan Benjamin Lee Whorf (dan oleh karena itu disebut hipotesis Sapir – Whorf) yang menyatakan bahwa bahasa mempengaruhi cara berpikir dan bertindak anggota masyarakat penuturnya.

3.4.KLASIFIKASI BAHASA

Menurut Greenberg suatu klasifikasi yang baik harus memenuhi persyaratan nonarbiter,ekshaustik,dan unik.Yang dimaksud nonarbiter adalah bahwa kriteria klasifikasi itu tidak boleh semaunya,hanya harus ada satu kriteria dan hasilnya akan ekshaustik.Artinya,setelah klasifikasi dilakukan tidak ada lagi sisanya.Bahasa yang ada dapat masuk kedalam salah satu kelompok yang lain.

Didalam membuat praktek membuat klasifikasi ada tiga persyaratan yang diajukan oleh Greenberg itu tidak dapat dilaksanakan,sebab banyak sekali ciri-ciri bahasa yang dapat digunakan untuk membuat klasifikasi itu,antara lain:

Pendekatan genetik

Pendekatan tiologis

Pendekatan sosiolingiistik

3.4.1. KLASIFIKASI GENETIS

Klasifikasi ini disebut juga klasifikasi geneologis artinya suatu bahasa berasal atau diturunkan dari bahasa yang lebih tua.Suatu bahasa proto(bahasa tua,bahasa semula).Akan pecah dan menurunkan dua bahasa baru atau lebih.Teori menurut A.Schlercher memberi gambaran seperti batang pohon yang berbalik teori ini bernama teori batang pohon(bahasa jerman:stammabaumtheorie),pada tahun 1866.kemudian dilengkapi oleh S.Schmidt pada tahun 1872.Dengan teori gelombang maksudnya adalah perkembangan atau perpecahan bahasa itu dapat diumpamakan seperti gelobang yang disebabkan oleh sebuah batu yang dijatuhkan ketengah kolam.

Penyebaran bahasa itu terjadi karena penuturnya menyebar atau berpindah tempat sebagai akibat adanya peperangan atau bencana alam.Sejauh ini hasil klasifikasi banyak diterima orang secara umum bahwa bahasa-bahasa yang ada didunia terbsgi dalam sebelas rumpun besar antara lain:

Rumpun indo eropa

Rumpun hamito-semit atau Afro-Asiatik

Rumpun Chari-Nil

Rumpun Dravida

Rumpun Austronesia

Rumpun Kaukarus

Rumpun Finno-Ugris

Rumpun Paleo Asiatis atau hiperbolis

Rumpun Ural-Altai

Rumpun Sino-Tibet

Rumpun Bahasa-bahasa indian

3.4.2.KLASIFIKASI TIPOLOGI

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan kesamaan tipe atau pada sejumlah bahasa.Klasifikasi pada tataran morfologi yang telah dilakukan pada abad XIX secara garis besar dibagi menjadi 3 kelompok:

– Kelompok pertama menggunakan bentuk bahasa sebagai dasar klasifikasi.Yang mula-mula mengusulkan klasifikasi morfologi adalah Fredrich Von Schlegel.

– Menggunakan akar kata sebagai dasar klasifiaksi tokohnya adalah Franz Bopp.

– Menggunakan bentuk sintaksis senagai dasar klasifikasi dan tokohnya adalah H. Steinthan.

3.4.3 KLASIFIKASI AREAL

Klasifikasi ini bersifat tertutup dilakukan berdasarkan adanya hubungan timbal balik antara bahasa yang satu dengan yang lain dalam suatu areal wilayah. Artinya belum menerima unsur-unsur luar. Klasifikasi ini pernah dilakukan oleh Wilhelm Schmidt dengan bukunya Diesprachfamilien Und Sprachenkreise Der Ende.

3.4.4 KLASIFIKASI SOSIOLINGUISTIK

Faktor-faktor yang berlaku dalam masyarakat berdasarkan status, fungsi, dan penilaian yang diberikan masyarakat terhadap bahasa itu. Klasifikasi ini pernah dilakukan oleh William A. Stuart tahun 1962 dalam artikelnya “An Outline Of Linguistic Tipology For Dercribing Multilingualism”. Klasifikasi dilakukan berdasarkan empat ciri :

§ Historisitas : Berkenaan dengan sejarah pengembangan bahasa atau sejarah pemakaian bahasa.

§ Standardisasi: Berkenaan dengan statusnya sebagai bahasa baku atau tidak baku.

§ Vitalitas : Berkenaan apakah bahasa itu mempunyai penutur yang menggunakannya dalam kegiatan sehari-hari secara aktif atau tidak.

§ Homogenesitas:Berkenaan apakah leksikon dan tata bahasa itu diturunkan.

3.5 BAHASA TULIS DAN SISTEM AKSARA

Bahasa adalah sebuah bunyi, jadi bahasa itu adalah apa yang dilesankan bagi linguistik bahasa lesan adalah primer, sedangkan bahasa tulis adalah sekunder. Banyak bahasa di dunia ini yang belum punya tradisi tulis aretinya bahasa itu hanya digunakan secara lesan. Meskipun dikatakan bahasa lisan adalah primer dan bahasa tulis skunder tetapi peranan atau fungsi dalam kehidupan modern sangat besar. Bahasa tulis dibuat dengan pemikiran dan pertimbangan sebab peluang kesalahan sengat besar dan tidak dapat langsung diperbaiki dibanding bahasa lisan.

Para ahli dewasa ini memperkirakan tulisan itu berawal dan tumbuh dari gambar-gambar yang terdapat di gua-gua Altamira di Spanyol utara. Dalam pembicaraan mengenai bahasa tulos dan tulisan ditemukan istilah huruf, abjad, alfabet, aksara, graf dan grafem. Abjad atau alfabet adalah urutan huruf0huruf dalam suatu aksara. Aksara adalah keseluruhan sisitem tulisan. Graf adalah satuan terkecil dalam aksara yang belum ditentukan statusnya, sedangkan grafem adalah satuan terkecil dalam aksara yang menggambarkan fonem, suku kata atau morfem. Alograf adalah farian dari grafem.

Dalam kehidupan manusia aksara ternyata tidak hanya dipakai untuk keperluan menulis dan membaca tapi juga telah berkembang menjadi suatu karya seni yang disebut kaligrafi atau dapat diartikan sebagai seni menulis indah. Ada pendapat umum mengatakan bahwa ejaan yang ideal adalah ejaan yang melambangkan tiap fonem hanya dengan satu huruf atau setiap huruf hanya dipakai untuk melambangkan su\atu fonem.

EMY PUSPITASARI

1402408209

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s